04/06/16

Curhatan Si Cewek Kalimantan

SABTU, 4 JUNI 2016

Sebelumnya, perkenalkan. Nama gue Sherly, seorang perempuan blasteran(?) yang lahir dan berkembang di Bontang. 

Masih asing denger kata 'Bontang'?

Makanya, jangan cuma tau nama-nama kota besar di Indonesia doang. Jangan nganggep Indonesia itu cuma pulau Jawa doang. Kalimantan itu juga Indonesia loh... Bontang itu ada di Kalimantan loh.. Tepatnya di Kalimantan Timur loh..

peta-kalimantan
Ini peta Kalimantan--via archipelagofastfact.wordpress.com

Masih belom tau juga? Mungkin bagi penggemar sepak bola, bakalan ngeh sama PS Bontang PKT. Kesebelasan satu ini dulu jaya banget waktu masih dipegang sama perusahaan pupuk di kota Bontang (PKT). 

Namun, waktu udah dipegang sama pemda, jadi gak karu-karuan. Gaji telat lah, apalah... 

Ah, sudahlah.

whatever-you-said
Sudahlah yaa.... --via www.swagger.mx


Buat beberapa orang yang pertama kali kenal gue (semisal pas gue lagi merantau kuliah di Malang, Jawa Timur), pasti langsung merasa takjub pas tau gue perantauan Kalimantan. Tapi, kemudian dengan kampretnya suka banget nodong gue dengan pertanyaan: 

1. "Kok kuliah di Jawa? Emang di Kalimantan nggak ada tempat kuliah?" 

2. "Kalo kuliah disini, lo pulangnya jarang ya? Tiket pulang-pergi mahal ya?"

3. "Eh, dari Kalimantan? Kok gak putih? Kan biasanya cewek-cewek Kalimantan putih?"

4. "Eh, lo susah sinyal nggak disana? Rumah lo pas di pedalamannya nggak?"

5. "Rumah lo kayak rumah-rumah disini nggak? Apa bentuknya beda?"

6. "Sher, lo ngomongnya cepet banget. Pelan dikit dong!"

7. "Ngomong bahasa Kalimantan dong, kita pengen tau.."

8. "Logat lo lucu ya. Semua orang Kalimantan apa gitu ngomongnya?"

Jadi, pertanyaan mereka biasa dimulai kenapa-gue-kuliah-di-jawa kemudian berlanjut ke hal-hal kampret lainnya.

Gue akan mencoba menjawab contoh-contoh pertanyaan diatas. Sebenernya sih pertanyaan gituan udah gue jawab langsung ke mereka yang nanya. Tapi, demi memuaskan rasa penasaran para pembaca gue, gak apa gue jawab lagi di mari. Itung-itung ngisi daftar postingan di blog.

los-angeles-dan-bontang-meme
Mau ke LA? Icip Bontang dulu bisa banget --via www.dahsyat.net

1. "Kok kuliah di Jawa? 
Emang di Kalimantan nggak ada tempat kuliah?" 

Pertama ya. Gue kuliah di Jawa ya karena gue kepengen. Bukannya disana nggak ada universitas, tapi ya seperti yang kita ketahui semua. Pendidikan di Indonesia lebih banyak berpusat di pulau Jawa

Helooooooooo~~~~~ Indonesia nggak cuma pulau Jawa kalik! Walopun pemerintah udah koar sana-sini buat menyamaratakan pendidikan, tetep aja kenyataan di lapangan kadang beda jauh. Jadi, gue ya milih sekolah di Jawa. 

Lagipula, orang tua gue ngijinin gue pergi jauh kok. Nggak kayak temen-temen gue semasa SMA yang laen (terutama anak cewek) yang gak dibolehin keluar jauh dari Kalimantan. Jadinya, mereka pada milih kuliah disana (misal di Samarinda atau di Balikpapan). 

anak-merantau
Merantaulah, biar tau rasanya ngerantau --via tulisandila.wordpress.com


Dan ortu gue pun mendukung penuh gue sekolah di luar. Mungkin pengen nendang gue dari rumah biar gak ngabisin banyak nasi tiap hari. 

**

2. "Kalo kuliah disini, lo pulangnya jarang ya? 
Tiket pulang-pergi mahal ya?"

Lalu.... harga tiket pesawat yang mahal? Ya itu relatif sih. Gue biasanya naik pesawat dari Bontang ke Balikpapan (pake pesawat perusahaan) terus lanjut pesawat Balikpapan ke Surabaya dan lanjut perjalanan darat ke Malang. 

Iya. Jadi pantat gue bisa tepos seharian duduk. 

Kisaran harga tiket sekarang itu sekitar 500 ribuan, tapi bisa lebih mahal kalo menjelang libur besar macam libur lebaran sama akhir tahun.

bandara-bontang
Itu bandara di Bontang --via aeronusantara.blogspot.com

**


3. "Eh, dari Kalimantan? Kok gak putih? 
Kan biasanya cewek-cewek Kalimantan putih?"
 
Untuk pertanyaan yang ketiga.. duh, rasis amat pertanyaannya! Hei kalian yang pernah nanya tapi mungkin sambil lalu ataupun becanda -_- 

For your information, guys. Sherly BUKAN asli Dayak. Makanya kulit gue nggak putih kayak orang-orang etnis Dayak asli. Kan suku Dayak emang orang Cina pedalaman, makanya sipit dan putih.

cewek-dayak
Ih, Mbak nya manis --via www.stylepinner.com

Kulit gue termasuk warna olive (?). Nggak item, nggak putih juga. Tapi katanya tante-tante gue yang di Bontang, gue udah rada putihan semenjak di Malang. Mungkin itu karena gue udah rajin merawat tubuh dan wajah. Nggak kayak semasa remaja di Bontang, dimana gue cuek abis-abisan :))


**

Lalu, untuk pertanyaan keempat dan kelima. Sebenernya ini kayak yang pertanyaan ketiga. Duh, bikin pengen gue sambit pake sendal deh! 

4. "Eh, lo susah sinyal nggak disana? 
Rumah lo pas di pedalamannya nggak?"

Please ya, Bontang tuh BUKAN pedalaman. Bontang memiliki dua perusahaan besar di bidang pupuk dan gas yang penjualannya hingga ke seluruh dunia. Sinyal disini pun juga kenceng. 


pabrik-pkt-bontang
Suasana pabrik PKT pas senja --via irmasafni.blogspot.com


**

5. "Rumah lo kayak rumah-rumah disini nggak? 
Apa bentuknya beda?"

Lalu soal bentuk rumah? Ya kayak rumah-rumah biasanya. Ada atapnya, ada dindingnya, ada pintunya, ada jendelanya, ada pekarangannya, ada-ada yang lainnya.

bontang-kuala
Kalau ini di daerah Bontang Kuala (deketan ama laut) --via bontang.prokal.co

[Kalian juga bisa buka salah satu thread Kaskus Tour de Bontang, kok buat cari tau lebih banyak lagi soal Bontang]

**

Hem, pertanyaan keenam ya? Hehe.. Gue sering diprotes soal kecepatan ngomong gue yang gak ada remnya. Seriusan! 

6. "Sher, lo ngomongnya cepet banget. Pelan dikit dong!"

Hal ini baru gue sadari ketika stay di Malang. Selama di Bontang, gue merasa fine aja ngomong dan nggak ada yang protes. Bahkan terkesan biasa. 

Tapi disini? Huaaaaaaahh~~ Tebaran protes dan kritik bertebaran. 

Dan gue? Tetep cuek bebek.

banyak-bicara
Bahkan kadang cenderung cerewet ngobrol, hehe --via memegenerator.net

Masa sih gue ngomongnya cepet? Tapi emang iya sih. Kadang kalo gue udah ngomong, itu nggak ada jedanya dan lawan bicara gue mandang gue sampe gak berkedip. Mungkin takut kalo berkedip ntar dia ketinggalan banyak obrolan dari gue :)) Terus kalo gue udah nyerocos panjang lebar, gak karu-karuan deh kecepatannya. 

Nah, ini mungkin sebabnya kenapa postingan di blog gue panjang-panjang >.< Ehm, tapi tenang. Walopun panjang, akan selalu gue buat biar kalian gak bosen bacanya :)

Atau, ada saran gimana gue nulis ke depannya?
red-lips-talk-more
Nah, itu alesan kenapa Sherly itu kalo ngomong bisa cerewet --via www.youtube.com

**

7. "Ngomong bahasa Kalimantan dong, kita pengen tau.."

Hehehe, gue kaga tau. Seriusan. 

Secara gue blasteran Jawa-Bugis yang kalo di rumah selalu berbahasa indonesia (ya kali ortu gue ngobrol pake bahasa daerahnya masing-masing, ya kaga bakal nyambung!) serta lingkungan di Bontang yang dipenuhi sama beragam pendatang berbagai suku, jadilah kami disana sehari-hari berbahasa indonesia.
banyak-bahasa
Disini itu banyak suku --via rizkyprimasakti.wordpress.com

Bahasa Kalimantan? Bahasa yang gue tau asli Kalimantan ya bahasa Dayak, Banjar... Tapi gue nggak paham betul. Paling kalo mereka nyerocos gue ya ngerti. 

Denger-denger sih Bontang ada bahasa Bontangnya. Cuma gue nggak tau. Iya kah? Ada kah? 

**

8. "Logat lo lucu ya. 
Semua orang Kalimantan apa gitu ngomongnya?" 

And... Masalah logat. Gue nggak tau, logat gue ini gimandos seh? Tapi, temen-temen baru gue di Jawa selalu bilang, walau gue berbahasa Indonesia tapi cara ngomongnya beda

Iya. Kan gak medhok kayak kalian, walo gue ada turunan Jawa.

why?
Kalo logat gue gini, kon kate lapo? --via www.maknews.id

Setelah gue telaah lebih lanjut, emang sih, ada beberapa kata yang secara gak sadar para anak Bontang gunakan. Semisal kata 'nah'.

Kami tuh kebiasaan pake partikel 'nah' di ujung kalimat. Misalnya:
"Ayo pergi, nah......"
"Liat PR punyamu, nah..."

Jadi, kata 'nah' itu semacem imbuhan tambahan di akhir kalimat.

you-got-it
Ngerti sekarang? --via www.tumblr.com

Lalu partikel 'kah'.
"Iya, kah?"
"Kamu sudah liat tu film, kah?"

Kata 'kah' ini juga mirip kayak 'nah' sebelumnya.

Lalu apalagi ya? Pokoknya gitu dah. Anak Bontang tuh punya ciri khasnya sendiri kalo ngomong.

Oh, juga ada partikel 'pang'. Ini sering banget ditemuin kalo sesama anak Kalimantan pada ngumpul.

Terus ada beberapa kata yang CUMA gue denger di Bontang doang.  

Bontang Only. 

Bontang! My Hometown! --via twitter.com

Entahlah beberapa kata itu kata asli Bontang atau kata-kata dari beragam bahasa daerah yang mampir disana. Kan Bontang kota perantauan. Beragam suku tumpeh-tumpeh disana. 

Mulai suku Jawa, Bugis, Banjar, Dayak, Batak, Manado, dll. Jadi, mungkin contoh-contoh kata di bawah ini ada yang merupakan kata dari bahasa suku tertentu.

Misalnya kata: botek, angsul, ais, dostip, bombek, palek, kereng, lindung, simpun..

Ah, dan beberapa juga ada kata umpatan yang gak mungkin gue share disini. Hahaha... gue kok kayak buka les-lesan bahasa gaul Bontang ya. 

meme-maldives-vs-bontang
Meme gini kemaren sempet ngetrend di sosmed --via gethashtags.com
 
meme-menara-petronas-vs-menara-telkom-bontang
Malaysianya pindah kemari --via winarmo.com

Kalau kalian, ada yang pengen dicurcolin perihal pengalamannya di tanah rantau gak? Sharing dikit bisa kali ah! Kali aja gue dan kalian ternyata sedaerah (Kayak yang gue temuin dengan beberapa orang sahabat blogger dimari :D)

HIDUP ANAK RANTAU!! 



-sptw 


Lokasi: Bontang, Bontang City, East Kalimantan, Indonesia

39 komentar:

  1. Kocak deh gue bacanya seakan lu lagi membeberkan seluruh jawaban make emosi dari kekesalan pertanyaan yang dituturin dari temen-temen lu itu wkwkwk mbok yak sing sabar toh ndo :D

    Btw ini memenya kenapa pada kocak semua sher... Oohhh bontang tuh di kalimantan? Kalo kalimantan gue tau tapi kalo bontangnya sendiri kita mah enggak tau dan baru tau abis baca post-an lu ini ya hehe.

    Hmmm jadi gitu ya rasanya jadi nak rantau? Kangen rumah kangen emak kangen babeh kangen kumpul kangen suasana di kota kelahiran aih seumur umur gue belom pernah ngerantau dan gak tau rasanya jadi nak rantau gimana hehe. Boro-boro dibolehin rantau, mau pulang kampung 2 minggu aja udah di telponin suruh pulang, emak kangen katanya wkwk

    Hidup nak rantau deh! *gue mah bukan nak rantau* :D

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha lagiam ya gw gemes Na sama pertanyaannya. Berasa yang dari pulau Jawa doang yang 'wow' -__-

      Wkwk, kalo meme nya gak kocak, bukan Sherly namanya.

      Yah, mungkin kalo lo ngerantau (sampe beda pulau kayak gw) mungkin emak lo nelponin tiap menit kali ya xD

      Hapus
  2. Eh, Sherly orang tua nya tinggal di bontang ya. Disana ada sahabatnya bapak aku sih tinggal cm belum pernah kesana. Hihi

    Eh, kita samaan, aku juga blesteran :D antara jawa, dayak dan banjar. Kulit aku juga ga seputih org dayak karena memang bukan org dayak tulen, lebih ke yellow tone sih.

    Itu curhatan yg ditanyain ttg keadaan rumah kalimanta, harga tiket :D aku biasanya ngakak banget didalam hati. Mereka itu ngira org Kalimantan itu yg benar-benar kayak di tv, yg disorot suku dayak pedalaman nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lohhh main gih Rim ke Bontang, sekalian jalan-jalan :D

      Hehe, blasteran Rima bener-bener antara pulau Jawa dan Kalimantan ya xD

      Huhuhu iya T.T kan rasanya gimanaaaa gitu dikatain pedalaman

      Hapus
  3. kesannya kayak curhat..hehe.....aloneartikel-blog.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, dari judul post aja ketauan kok Put xD

      Hapus
  4. aduh ngakaj yg masalah rumah wkwkwkwkwkw. dulu aku juga ngira org org yg tinggal di greenland rumahnya kayak igloo gitu. semua karna kecetekan pengetahuan geografi penanya mbak wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, nah makanya itulah. mungkin orang-orang di greenland sana juga mesti buat post kayak gw ini ya del, biar lo tau gimana kehidupan disana :D

      Hapus
  5. ini artikel udah selesai KAH? :D

    BalasHapus
  6. Haha suka postingannya.. hidup nak bontang.. kita bukan anak pedalaman kok !! 😀😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah ketemu anak Bontang juga ^^ Seneng deh!

      Hapus
  7. Oooh sherly kuliah di Malang? Aku juga di Malang sheer.. Di mana kuliah nyaa? Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, Aya di Malang? :D Kampus yang terkenal sama pendidikannya tuh loh Yaaaa~

      Hapus
  8. "Dyt, rumahmu di bontang tuh kayak apa sih?"
    jawab: rumahku di pohon (kemudian mereka percaya)

    "Dyt kamu kalo sekolah gimana?"
    jawab: naik getek sih rame2, ngelewati sungai banyak buaya, kadang bawa celurit buat nebas rumput (kemudian mereka percaya)

    "Dyt lek ngomong nyante ae po'o, alon2 ojok ngerap"
    jawab: ha? APAnya yang ngerap? santai ini

    "Dyt ngomong bahasa kalimantan dong"
    jawab: T****o
    "Artinya apa?"
    Jawab: Janc*k (kemudian dipraktekkan oleh sekelas ke semua orang yang lewat)

    hahahaha...
    Entah kenapa rasanya puas banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha Dit, kok kita sehati gini sih? >.<

      Mereka kadang bilang 'lo sehari-hari naik getek, Sher?' -______- WTF banget, tapi gue nanggepinnya sambil canda.

      Ngomong cepet... iya.

      Hahahahha, dita lohhhhhh, ngajarin bahasa kasar xD

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  9. hahaha satu poin yg sama, olive skin!! #salahfokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sepertinya masih cerah an elu, Ti >.<

      Hapus
  10. sambit semua pakai sendal!!! LOL X'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha Yan, kurang sadis tuh nyambitnya pake sendal

      Hapus
  11. Kocak bin Ngakak saya baca tulisannya.
    Jahhh blasteran mboo.
    Saya setuju sama kata2nya, Indonesia bukan hanya pulau jawa. Yuhuuu tepat.

    diaryjejhe.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kan blasteran? ^^

      Ah, you feel me lah Jeeeee xD bukan pulau Jawa doang

      Hapus
  12. Ga bsa berhenti ketawa gue bacanya. Apalagi yang lu bilang emak lu mau ngusir lo dari rumah gara2 suka ngabisin nasi wkwkwk.

    Anyway, gue tau sih Bontang pernah denger dan tau letaknya, cuma satu aja, belom pernah kesana. wkwk

    Ya begitulah Indonesia, beraneka ragam suku bangsa ada disini dan jangan aneh juga kalo misalnya ada tradisi yang beda dari kita, lha namanya juga Indonesia. Bhineka Tunggal Ika. Berbeda-beda tapi tetap satu jua. #cieelah #jadiceramah

    Mungkin pertanyaan2 kampret itu muncul karena mereka itu terlalu kritis(?) dan ingin mengenal lebih jauh tentang Bontang melalui lo. :)

    Post yang cocok untuk mempromosikan Bontang kepada mereka-mereka yang belum mengenal bahkan gak tau Bontang itu dimana.

    Walau post nya panjang, tapi gue gak berasa abis baca post panjang kok, bahasanya santai as well as pembawaannya juga. :)

    Keep Writing!

    hirenanotes.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, makanya itulah Nov! Main gih ke Bontang biar lo tau oebih deket. Hehe, bener jg kata lo. Ini salah satu cara mempromosikan kota kelahiran gue ini ^^

      Aaaah, syukurlah kalo lo menikmati tulisan gue yg rada panjang tp (katanya) tetep santai

      Hapus
  13. sher ku baru sadar meme meme di atas ternyata dari bontang ya ternyata. Aku cuma pernah denger bontang sih tp letaknya dimana aku belum tau. untung baca blognya sherly, jadi tau deh :p

    btw temen2ku di sini juga banyak yg merantau dari luar jawa. Aku asalnya dari jawa dan merantaunya tetep di jawa, dan aku ga berani merantau keluar lebih jauh lagi. Aku salut bgt sama temen2ku yang rela merantau sejauh itu, karena buat perjalanannya aja makan tenaga lebih banyak dibandingkan aku yang ga perlu repot transit segala, buat pulang lebih jarang karena lebih mahal dan lbh capek di jalan, penyesuaian budaya juga lebih susah, jadi aku salut banget deh sama perantau beda pulau gini. Tapi kalau alasannya izin ortu ya beda cerita yaa hehe

    'merantaulah supaya kamu tau rasanya ngerantau' --> wkwkwk ini menyimpulkan semuanya ya :p

    next postnya tentang anak kos atau perantauan lagi dong sheeeerr kayaknya seru hihi

    XOXO,
    http://mkartikandini.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh! Berarti bener banget mah gue ngepost soal BONTANG. Pada banyak yang belum tau lokasi pastinya kan ya? :D

      Hahaha, lo mah masih di pulau Jawa juga xD Next cobain ke pulau lain gih, biar ngerasain sensasinya gimana, kayak yang gue rasain ini.

      Bener Cil. Kalo ngerantau bakalan ngeh sama yang namanya: kangen keluarga.

      Hihihi, dapat request post-an nih. Ditunggu ya!!

      Hapus
  14. Oh iya kah...bujur banaaaaaar hahaha...

    BalasHapus
  15. Hahaha kocak bacanya. Tosss dulu sesama anak rantau dari kalimantan. Aku dari Pangkalan Bun, kalteng. Pertanyaan temen2 sama persis kayak yang dijabarin di atas. Kdg aku jg becandain bohongin mereka aku tinggal di hutan, naik getek blabla, ya percaya aja -____-

    Krn saya dayak asli, warna kulit mmg putih tp gak putih chinese kayak keluarga gw yg lain sih haha.
    Dan gtw kenapa rambut rada brunette, ponakan gw malah merah rambutnya. Jd gen dayak ini sbnrnya bisa ke asia/chinese atau western/bule ya haha.

    Masalah ngomong yg cepet, bener banget. Itu jg d komen sama temen2 gw. Ya mgkn krn orang jawa kalo ngomong kan alus ya. Trus makan gw juga d komen coba. Katanya cepet haha. Kalo itumah tergantung individual kayaknya ya..

    Main2 ke blog noniezaskia.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temen kos gw ada yang dari Pangkalan Bun juga loh. Dan menurut gw cara ngomongnya juga campur-campur ala Melayu gitu Non.

      Iya. Gw dicandain naik getek sama para kampreters itu --"

      Nah kannnnnnnn, yang dayak asli itu kayak bule. Elu aja rambutnya brunette gitu Non. Mata lo warnanya apa? Jangan-jangan biru/ijo lagi. Wkwkwk

      Asalkan makannya masih pake tangan, bukan kaki, pasti dimaklumin kok :D

      Oke. Gw main deh kesana ntar. Makasih Nonieeeee ^^

      Hapus
  16. Yang masih menyebalkan adalah sinyal modem yang lemot bin byar pet. Kalo lagi lancar ya lancar. Kalo lagi lemot, buka om gugel aja gak bisa. haha. Itu pun harus telkomsel. mahal. wkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh Yaf, cari wifi aja gih. kan di bontang lagi berjamuran tuh cafe-cafe gawl anak muda xD gw aja taunya pas lagi pulkam ke bontang kemaren dan nemuin banyak yang berubah disana setelah lama ga pulang

      Hapus
  17. Ikut curhat juga ah >__< paling sedih kalau udah dapat banyak e-mail yang ngundang kita buat ikutan gathering tapi acaranya di Jakarta sana (T___T)

    sweetmacaroonbyalo.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itulah, Al.. Susahnya kalo tinggal di pulang seberang :(

      (Cieeeee Alo akhirnya maen balik ke blog gue, wkwk)

      Hapus
  18. Keknya gw pernah deh ngalamin perasaan plus pertanyaan itu semua..secara gw jg dari x-mantan, terus sekolah dijogja..
    Yg lutcunya lagi...temen2 panggil gw "dayak" waktu itu..hedeeh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gw dipanggilnya "Bontang"

      Wah, emang lo ada dayaknya asli kah? :o

      Hapus

Gimana? Asik gak bacanya? :))

Nggak usah jadi silent reader mulu. Biar lebih akrab sama Sherly, makanya sering komen dan main disini gih. Nggak ada verifikasi katanya kok (tapi tetep SOPAN dan NO SARA yes!)

Komentar kalian senantiasa gue baca. Sherly mah apa atuh, tanpa komentar kalian.. blog ini hanyalah butiran debu semata :"

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com