20/09/16

#Fenomena Pacaran Jaman Sekarang : Mesra Dikit.. Upload!

SELASA, 20 SEPTEMBER 2016

"Beb, yuk foto!"
"Loh tadi kan udah, Beb"
"Tadi angle ciumnya kurang oke, Bebiiiiiii. Ntar di IG aku gak oke!"
"Doh. Gue panggil Babi juga lo lama-lama"

***
  
kissing-in-the-nyc
via seblaine-rph.tumblr.com

Pernah gak sih kalian (secara sengaja maupun enggak) buka akun sosmednya seseorang dan cuma nemuin sekumpulan foto dia dengan pasangannya? Feeds nya dia penuh dengan muka dia dan doi semata. Locationnya sih di cafe X, tapi backgroundnya kaga ada sama sekali yang nunjukin itu di cafe X. Foto itu cuma dipenuhi sama muka bulat keduanya. Kan vangke!

Enggak, enggakkkk.. Gue gak iri kok. Duh, siapa juga sih yang iri bisa foto-foto sama pasangan kayak gitu? Foto liburan bareng, foto nunjukin gelang couple, foto cium pipi, foto tatap-tatapan.. sampe foto bobo bareng.

GUE NGGAK IRI KOK *kemudian meringsek ke pojokan*

why-i-dont-have-a-boyfriend-meme
via onsizzle.com



Kehidupan social media (sosmed) jaman sekarang udah segala-galanya kok ya. Apa-apa ada disana. Kalau mau kepo seseorang habis kemana aja, liat aja di akunnya. Kalau dia anak gahol, pasti suka upload status/foto/video dimana aja. 

Bahkan, kalau mau kepo gebetan udah punya pacar atau belum, liat aja di instagramnya, ada foto pacarnya dipajang ato gak :)) Kalo enggak ada ya sikaaaattt! 

Kalo ada ya.... tikung aja *eh
Ngomongin soal fenomena sosmed jaman sekarang.. duh. Semua-muanya diumbar deh. Mau makan, cekrek!. Mau liburan, cekrek! Bahkan, sekedar ngupil pun kalo bisa diabadikan pake cekrek! ya dicekrekin!

... termasuk hubungan pribadi dengan pasangan. 

Atau yang nama lainnya sih PDA. Public Display of Affection. Yang inti utamanya sih mempertontonkan kemesraan kita dengan pasangan. Kalo di Indonesia, hal umum ya paling sekedar gandengan-gelayutan-pelukan-cium pipi. Gak seheboh sampe ciuman barbar di jalan raya kayak di luar negeri sono.

Errrr.... cium barbar? x_x


public-display-of-affection-meme
via www.pinterest.com

Gue ngomongin ini pun karena beberapa hari yang lalu baca blognya si Nahla Terong. Ada yang pro soal PDA, ada juga yang kontra. Yang pro bilang karena, ehm, ya udah terbiasa aja. Seakan menyalurkan rasa kasih sayang di depan pasangan ya bisa dimana aja. 

Kalau pihak yang kontra, jelas mah. Mereka menganggap umbar kemesraan secara berlebihan di muka umum adalah hal yang gak patut dipertontonkan. Oke, kita emang masih menjunjung tinggi adat ketimuran. Dan cium-cium manja dengan pasangan adalah hal yang gak wajar.

Gue sih gak mau bahas gue ini pro atau kontra yes. Gue cuma lagi mau bahas tingkah laku pacaran gaya sekarang apa-apa semuanya diupload ke sosmed. Dan yang para pelaku tersebut pertontonkan adalah mesra yang berlebihan kan?

Kalo akun sosmed gue, akun instagram contohnya, kagak bakal ada foto gue sama pasangan. Ya iyalah. Emang gue mau foto sama siapa?

really?
via giphy.com


Ngomongin ginian, gue jadi keinget sama temen gue yang hobi pamer pacar ke sosmed.

Pacar aja dipamerin. Lah, elu pamer apaan Sher di sosmed?
 
Gue suka diem-diem ngamatin feeds instagram keduanya. Selayaknya anak (ngakunya) gaul, nama profil dan bio pun diganti sama nama pasangannya. Andai aja nih, nama sih cewek adalah Siti dan nama si cowok adalah Jono. Maka, gue bisa nemuin nama si Jono ada di bio-nya si Siti, begitupun sebaliknya. Mana kadang nama si Jono ntar dikasih emoticon gembok cinta ala-ala gitu sama si Siti.

Iyaaaa... Biar seisi dunia tau, kalo si Siti udah jadi milik Jono seorang.

really-2
via www.tumblr.com


Namun, suatu saat gue tiba-tiba gak sengaja buka feedsnya sih cewek dan merasa ada yang janggal. Errrr.. dulu seinget gue, jumlah post di akun si cewek sampe ratusan.. eh, sekarang kok ya cuma belasan doang yah :/ Setelah gue amati, LOH! Kok fotonya sama si cowok pada gak ada??!

HAHAHAHAHAHA, jelaslah.. MEREKA PUTUS!

gotcha
via www.tenor.co



Gue cuma bisa ketawa dalem hati.

Mana janji-janji cinta itu? Mana caption mesra itu? Mana semua, ses? Manaaahh?? *sambil gebrak-gebrak meja*


tumblr-kiss-and-touch
via www.pinterest.com
 
Punya pacar, uploadnya foto barengan terus. Giliran putus, foto si pacar dihapusin semua.

SITU SEHAT?

Hal ini juga terjadi pada siswa-siswi gue di sekolah. Melalui medsos Instagram, gue jadi tau siswa-siswi didikan gue mana aja yang punya pacar dan pacaran satu sekolah. Yang bikin ngikik ya itu tadi. Pas udah putus, foto si pacar pada dihapusin :))



Fenomena ini bagi gue adalah hal yang lucu. Lucu? Iya. Lucuk! Lucu bin alay.

Walaupun lucu bin alay, tapi seenggaknya ngasih hiburan ke gue sendiri. Siapa sih yang gak gemes liat foto pasangan yang hari ini cium-cium manja tapi esoknya ganti caci-maki pake nama-nama binatang semua? Siapa sih yang gak gemes sama pasangan yang hari ini ketawa-ketiwi tapi esoknya nangis meraung-raung? 

*tiba-tiba inget video nangis-nangisnya Awkarin*



video-awkarin
via www.lucu.me
Oh, ngomongin Awkarin? Ah, udahlah. Kehidupan dia emang gitu. Peduli apa gue? 

Eh, tapi gue peduli ding sama foto editan dia di instagram yang ciamik! xD
 

Sekarang katanya ada 'generasi penerus' Awkarin. Namanya Anya Geraldine. Awalnya gue juga kaga tau doi siapa. Tapi gue langsung heboh buka Youtube dan nemuin video-videonya yang.. yah, begitulah. Kebanyakan ngevlog sama si pacar. Isinya mesra-mesraan, liburan, cium sana, cium sini, foya-foya dan... ah. 

Mungkin para orang tua yang liat video remaja masa kini, cuma bisa geleng-geleng kepala doang.
Bedanya, si AG ini usianya lebih tua dibanding Awk. Kalo Awk masih bocah berapa belas tahun, si mbak AG ini udah embak-embak usia kepala dua.

Yaudahlah yaaa... Kita mah bisa apa atuh. Mau ngelarang paling dikatain,

"Kalo gak suka, ga usah diliat videonya!"

Mau bentak-bentak paling ditambahin,
"Kayak gak pernah ciuman sama pacar aja sih,"

Mau ngomel?
"Situ jomblo ya? Makanya cari pacar biar bisa bikin foto/video kayak kita,"

pakai-internet-dengan-bijak
via joherujo.blogspot.com


Kita tau kok internet memang hak semua orang untuk mengaksesnya. Semua orang punya hak mau akses apa aja. Mau kontennya agamis ataupun semi porno, terserah situ. Mau lo ciuman sampe bobo bareng pacar ya silakan mah. 

Cuma ya, mbok diinget. Banyak anak kecil yang juga mengakses internet. Mau jadi apa negara ini kalau generasinya dari kecil maen cipok-cipokan?

#SherlyLagiBijak

Gue percaya. Di usia entah berapa nanti, pasti bakalan nyesel pernah ngelakuin hal-hal itu. Hal remeh temeh di usia muda, bakalan kerasa kayak hal gak penting di usia tua. Ketika tua nanti pasti bakalan bergumam,
"Lah, ngapain gue ngelakuin gitu ya? Bego amat,"

[UPDATE (1 Okt 2016)]

Gue jadi tertarik nambahin ketikan terbaru gara-gara baca komentarnya Nuzha. Ah, Za. Lo bikin gue inget apa yang terlupakan di post-an ini :'D


Gue sendiri tipe yang bukan jadi pengumbar kemesraan di muka umum. Kenapa? Ya karena bagi gue, kemesraan gak perlu diumbar. Biarlah itu jadi rahasia kita dan doi semata. Eaaaaa~

Lagipula, gue juga malu kalo udah putus terus ngehapusin foto dia di sosmed gue. Eh tapi kali aja kalo gue mau jadiin penghias IG, gue bakal keep fotonya, seperti kata si Jeje. Uhuk!

Dulu gue sama (mantan) pacar yang hubungannya berjalan gak lama-lama banget, gak pernah tuh umbar kemesraan di depan umum. Ga pernah foto bareng juga. Gak pernah publish juga ke publik kalo INI LOH KITA PACARAN COY! Apalagi soal panggilan sayang? WAHAHAHAHHAHAA

Hasil gambar untuk panggilan sayang meme
via onsizzle.com


GAK ADA PANGGILAN KHUSUS, SES! Soalnya, gue dan dia udah sama-sama dewasa. Umi? Abi? Ayank? Tayank? Mimi? Pipi? Apalah itu.

"Gak usah manggil sayang-sayangan. Lo tetep panggil gue nama aja,"kata gue.
"Kenapa emang?"tanya dia.
"Idih. Kayak anak remaja aja sih lo manggil gue gituan,"



Tapi gaessss... janganlah menghakimi anak gahol di luar sana macam mbak AG dan Awk. Biarkan saja masa muda itu mereka nikmati. Kita mah cuma bisa ngingetin biar gak terlampau jauh. 

Gapapa lah Awk ngomong kasar di channel Youtubenya masing-masing. Kesehariannya ya emang getoh ngomongnya. Gapapalah AG liburan bareng si pacar kesana sini sambil ngevlog. Kita mah cuma bisa nikmati kehebringannya. Kalo ngevlognya udah sampe bobok bareng, nah baru kita turun tangan.. 

... ikutan.

Bukan! Bukan! *plak.

Intinya, kita mah gabisa menahan arus internet yang merajalela. Namanya juga Social Media. Artinya media yang dibuat untuk orang-orang bersosialisasi. Lewat foto maupun video. Konten yang mau mereka bagi pun terserah.

Kita nikmatin aja yuk konten mesra-mesra mereka. Ntar kalo udah putus, kita tunggu lagi konten sedih-sedihannya mereka xD



Udah ah. Sherly lelah ketik panjang lebar. Daripada cuap-cuap, mending lakuin aksi nyata.

*brb cari pasangan*



-sptw 


   

Lokasi: Malang, Malang City, East Java, Indonesia

71 komentar:

  1. Pengamat sosial kelas kakap *buruan bikinin skripsi deh Sher, lu lulus pasti!* (kalo lu anak psikologi pasti lulus, dijamin bahan seabrek!) *ngakak*

    Aku juga (sebagai manusia) kadang maunya kek manusia-manusia yang PDA (tapi aku mikir juga, ngapain PDA, ntar abis-abisnya ditikung, putus, mewek, gagal mupon, sekarat, njomblo sampe gak kawin *eh) mending diem-diem dan lu ama pasangan aja yang tahu sedeket apa hubungan batin kalian *eaaa*


    soalnya aku juga ngamatin 2-4 kawan deketku juga gitu (tapi aku gamau ngatain alay, takut karma) takut kena sendiri, jadi yaudah sih... cuma aku simpen di dalam benak terdalam XD


    christinauntari.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mestinya gw kemaren masuk jurusan prikologi aja ya, Un? Bahan obrolan gw pasti seabrek.

      Gw sama pacar terakhir gw, untungnya gak terlalu mengekspos hubungan kami. Soalnya udah gede, udah mikir ngapain juga diekspos?

      .. yah, walo kemudian putus juga T.T

      Hapus
  2. Sherly tulisannya kocak tapi dalem -_-
    Aku juga concern tuh sama PDA si sosmed, secara adekku masih 13 tahun dan hobi banget buka instagram. Takut dia nyontoh~
    Tapi kalo orang lain yang pada sibuk PDA sih ya terserah mereka. Hahaha

    https://gotchadiary.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adek gw yang paling kecil juga seumuran sama adek lo, Cha. Jadi takt sendiri. Apalagi adek gw yang satunya lagi udah memasuki amsa labil-labilnya gitu usia 17an taun. Ya gw sebagai kakak ya waswas juga.

      Wkwk, asal bukan anggota keluarga sendiri ya terserah deh yaaa xD

      Hapus
  3. ...kamu nyenggol aku nih? Setelah beberapa bulan putus aku delete loh album sama pacar di FB. ._.

    Ya Tuhan, untung aku putus sebelum aku kenal instagram.

    Well, bener katamu kok. Ada saatnya kita akan malu sama kelakuan kita saat muda. Kalau cuma 'ngerusak' diri sendiri mah gak masalah. lah ini ikut ngerusak generasi muda lainnya. Aku ngerasa beban berat banget jadi orang tua zaman sekarang.

    Udah ah, males ngomonginnya. *ikutan Sherly cari jodoh*


    vinasaysbeauty.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. WAH! HARUSNYA GW KEPOIN DULU AKUN FB NYA VINA!!!!

      Hm, ntar pas giliran kita udah punya anak, pasti ngerasain juga hal yang kayak beginian yah, Vin.

      Ntar kalo udah nemu jodoh, kasih tau gw yak. Kali aja lo punya stok jodoh yang bisa gw pinjem, Vin ._.

      Hapus
    2. Penasaran banget? Ubek aja tuh pasti ada yang encik sendiri. LOL. LOL.

      Ah, punya anak. Jauh banget omongan si Sherly mah. Cari yang mau diajak buat dulu donk *eh

      Duh, sini aja nyari satu bingung, gimana punya stock?._.

      Hapus
    3. Sayangnya, udah dirimu hapus kan ya albumnya? Lah, percuma -_-

      Nah. Kan kita ini mikirnya udah jauh ke depan kan sessss.... Entah sama siapa buatnya, urusan belakangan. Hahahaha

      Kali aja kan elu nemu double, bagi2 sama gw gitu ceritanya

      Hapus
  4. HAHAHA bener banget! kalau sering umbar kemesraan di sosmed terus pas putus cape ngapusin foto mantan..tinggal kepoers kayak aku yang beraksi
    #perih
    Eh tapi yang kamu bilang feeds-nya awkarin ciamik-ciamiiiikk, aku setuju banget, Sher :D aku suka feeds-nya bukan kelakuannya tapi #mempertegas HAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup para kepoers! *eh

      Lagian, gak bermaksud kepo sih. Cuma, mereka aja yang bikin kita alasan buat selalu kepo. kalo gama dikepoin ya gausah di share ke sosmed :D

      Sep, bikin feeds kayak Awk gih!

      Hapus
  5. Terkadang pasangan mudamudi yang saling jatuh cinta suka nggak bisa berpikir logis bahwasanya pacar itu belum tentu bakal jadi suami/istri. #PutriTeguhAzkaGandasari #BYE Tapi mungkin gak sih orang-orang yang suka ngumbar gitu ada pengaruhnya dari tokoh terkenal yang suka melakukan hal yang sama? Jadinya pada ikut-ikutan, deh. Tapi ikut-ikutannya malah jadi berlebihan gitu :((

    www.magellanictivity.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, kalo lagi dimabuk asmara pun orang-orang bakalan gak berpikir logis kan ya Put? :|

      Kok lo lagi bijak nih? Ketularan gw yak? xD

      Hapus
  6. sheeer ajarin dong ciuman bar bar itu keg apa? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siniii siniihhh kakak sherly ajarkan!

      Hapus
  7. sher tulisan lo ini menginspirasi gue buat bikin posting tentang fenomena sosial. sesungguhnya banyak banget yang pengen gue komenin soal internet dan PDA ini, tapi entar komennya ngalahin posting lo, jadi yaudah gue singkat-singkatin aja yak wkwk

    gue suka geli loh sher ngeliat orang yang pacarannya gitu amat. Jangankan di medsos, pasangan pacaran di motor terus jalannya pelan dan ditengah aja gue klakson *galak*. Tapi beneran deeeeh, kalau sekedar rangkulan atau gandengan dan pelukan biasa yaa its okay ya, tapi kalo sampe ciuman, pangku-pangkuan, gue geli banget deh. Itu kan privasi ya, gue juga ga peduli mereka pacaran udah sampe sejauh mana, tapi kalau disebar di sosmed kan bikin polusi dan menyebarkan influence yang gak baik :/ Seharusnya orang bisa filter sendiri mana yang konsumsi publik, dan mana yang seharusnya dikeep aja buat diri sendiri.

    terus kalau udah pamer sana-sini, marah dan ngambek dan nyeramahin orang buat ga ngejudge. Lah situ yang mancing dijudge.....

    (ternyata komennya panjang ugha)

    btw, gue baru tau tuh anya geraldine. Boleh ah diintip dulu.

    Oh iya sher, kalau butuh partner buat foto bareng, gue siap kok *jomblo* *nyari temen*

    XOXO, Cilla
    http://mkartikandini.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cil, elo ngeklakson pas di tengah jalan.. itu pasti antara sebel sama iri jadi satu xD LOL!

      Wah, kalo lo juga ngepoin.. ntar si AG tambah tenar loh >.<

      Situ jomblo ya? Waaaaaah *tepuk tangan* Gapapa jomblo, yang penting ada makeup yang bisa bikin kita hebring. Wkwk

      Hapus
  8. huaaahahahahaha sumpah ngakak baca tulisanmu kak Sher, untung mah saya tidak termasuk kategorinya (gimana mau masuk, pacar aja gak punya) *eh .. bukan.. bukan.. lebih tepatnya pacarku a.k.a jodohku masih dijalan takdir. wkwkwk

    kadang emang ngerasa sebel sendiri sih kalau ada pasangan yang koar-koar tentang hubungan di medsos yg terlalu berlebihan, pake acara sebar foto kemesraan. kan disini yang jomblo jadi pengen nangis, kapan bisa kayak gitu juga.. wkwkwkw . kadang sampe mikir "awas aja kalau gue udah punya, gue bales pamer juga ntar". tapi masalhnya yang dipamerin sampe sekarang gak muncul muncul. hahaha. jd terlintas pakai jasa pacar sewaan aja kali ya XD #jalanbuntu

    deprut.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. DICARI! PACAR SEWAAN UNTUK DEVI. GAK PENTING TAJIR, YANG PENTING BISA BARENG DEVI TERUS :3

      Hapus
  9. Kadang yang pamer kemesraan bareng bebeb pacar itu gak bener-bener mesra, cuma demi postingan oke di IG atau medsos lain. Soalnya aku ada temen, super mesra banget dan pacarnya itu romantis gelaaaakkkk (yaa semacam beliin cokelat, bunga, beliin martabak segala rupa dikirim ke kostan), taunya putus juga...pas diselidik ternyata romantisme si pacar itu dia sendiri yang setting, dia yang minta dibeliin terus pura-pura aja di caption fotonya ditulis si pacar yang perhatian beliin ini dan itu.

    dan yaa, pas putus semua foto dihapus tanpa jejak. Blas!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, romantisme settingan ._.

      Begitulah ya kehidupan cinta sekarang. Demi memuaskan mata dan mengindahkan feeds sosmed semata >.<

      Hapus
  10. Ekwkwkwkkwkwk... ups soryyy.. kebablasan tertawanya.

    Saya mah cuek aja kalau mau poto ma pasangan rangkul rangkulan. Peluk peluk. Sapa coba yang berani protes?! Sini sini kalau berani. saya mah dah lebih dari sekedar ciuman bar bar, lah wong wez duwe tuyul cilik og.

    Tapi bener, walau sudah menikah tetap punya etika lah, yang liat tu poto kan bisa aja di bawah umur dan mungkiinnn tidak tau kalau saya ibu beranak satu. Maklum wajah masih kayak abg labil #minta di tabok.dan bisa saja meniru tindakan kita yang gaool gaool ini

    Alah semua yang indah di sosmed belum tentu seperti realitanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, May! Muka lo yang masih abg labil mungkin bisa dapet stigma dari dedek-dedek gemes, "Waaah kak Mayang aja berani gituan, aku ya berarti gapapa dong" x_x

      Padahal ciuman (kelewat) barbar nya sambil gendong tuyul kecil disamping xD

      Hapus
  11. HAHAHA lucu juga ya, ini emang sudah masuk fenomena.
    Mau bilang gimana lagi, generasi yang belum bisa milah (alias labil) buka tv liat sinetron begituan, buka instagram ngeliat begituan, bukan salah mereka kalau mikir "Eh, kekinian nih, mesti nyoba dong gue" terus ikut-ikutan ngupload foto kayak KN sama AG. Dan emmm... habis putus tiba-tiba feeds-nya kosong atau berisi quotes ketegaran hati. Sering itu mah kejadian x_x
    Terus terakhir dengar, katanya KN sama AG dicekal (?) KPAI. gak tau lagi habis itu gimana kabarnya XD

    Perdana mampir, salam kenal yaaa
    syunamom.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh gw baru tau kalo mereka udah dicekal :o Ya gimana enggak, kelakuan gitu bikin generasi mudanya Indonesia parah.

      Eh iyaaa, salam kenal juga Ma ^^ ntr gw maen ah kesana~

      Hapus
    2. Baru2 ni malah ngliat akun ig artis ibukota, bahkan uda merried suaminya ga sungkan pajang foto buka bukaan istrinya yg juga artis walo ngga gitu terkenal sih...
      Dalam hatiku, omagaaahhh....sayang amat malah dijembrengin ke publik perhiasannya itu hihi

      Salam kenal ya sherly, makasih dah berkunjung ke blog aku tadi

      Hapus
    3. Nit! Kayanya gw tau deh artis siapa yang lo maksud. Artis cowok yang stand up comedian itu bukan :o

      Yuhuuuuu~ sama sama nit

      Hapus
    4. Bukan Uus sher, Garinda Bimo ini maksudnya.. *eeaa nyamber*

      Hapus
    5. oh, gitu? hm baeklah. gw mau kepoin dulu ah, Mer~

      Hapus
  12. Lagi jalan2 di blog lu nemu ini postingan, judulnya menarik banget apalagi mamahmuda kaya gue yg punya anak cewek hihihi jadi tergelitik gitu pengen tau pacaran pacaran anak muda jaman sekarang. Jaman gw pacaran sih mesra2an kayaknya ga mau munafik pasti itu namanya pacaran ga bisa yerhindar dari yang pegangan tangan peluk kiss kiss hehhe, bedanya jaman ABG gw pacaran gak se alay jaman sekarang, ya sekarang kan jaman internet jamannya media sosial jadi banyak yang pengen tèrlihat update gitu ya. Menurutku sih minta di maklumi aja mereka masih labil sih ntar klo dah merid punya anak kaya gue juga bakal insaf sendiri wkwkwk.. paling gue liat nontonnya sambil geleng2 kepala aja. And jadikan pelajaran juga gimana kedepannya gue harus didik dan arahin anak perempuan. Kelak anak perempuanku juga akan tumbuh di era digital yang bakal lebih maju dari sekarang..
    Nice post

    gayamamahmuda.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiiih komentarnya si mahmud panjang bener yak xD

      Bener banget, Ni. Karena kita udah ngalamin hal ginian, pasti kita bakal antisipasi sama apa-apa yang bakal terjadi sama jamannya anak kita entar. Yah, namanya juga labil kan ya :))

      Hapus
  13. wkwkkwkwkwkwk.. ngakak bacanya. tapi ya di zaman sekarang gini hal hal beginian udah di anggap lumrah. bahkan dulu waktu aku masih jadi abg labil juga sering banget poto berduan, walaupun ya gak ekstrim anak2 zaman sekarang, malu juga karna keluarga juga pada banyak pake sosmed., malu di ledekin, di tanyakin dll. untungnya seiring bertambahnya usia, kedewasaan makin bertambah dan aku ngerasa hal2 yg sifatnya pribadi gak perlu terlalu di umbar, dan memang gak penting sebenarnya. semoga dengan adanya postingan kamu ini banyak orang yg bisa ambil sisi posotifnya dan merubah cara berfikir semua orang untuk menjadi lebih positf lagi .. Nice Post Btw :D

    ricafairikha.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihihih, makasih sebelumnya, Ca :))

      Heh, sama nih! Gw juga punya banyak keluarga yang maen sosmed. Kalo gw foto tak senonoh (halah) gw malesnya ditanya-tanyain x_x

      Hapus
    2. btw aku udah follow kamu ..
      jgn lupa folback aku ya , hehhe
      salam kenal:D

      ricafairikha.blogspot

      Hapus
  14. Yaduhhh banyak ya sher temen temen gue juga pada umbar-umbar romantismenya ama pacarnya. Lagi jalan kemana, pamer di path. Lagi poto sekedar selfi gajelas doang, share di instagram dengan caption tayang tayang se lebay-lebanya kodok. Kalo cinta banget cukup di hati dan perlakuin ke pasangan aja bukan? bukan justru di share supaya semua orang tau kalau "doi cinta banget". Emang penting buat orang-orang? Kan kagaaak XD

    Btw bener banget kata-kata lu yang kalau udah gede nanti bakal nyesel kenapa di masa mudanya ngeshare begituan. Ada sih di kata-kata Tere Liye gitu untuk gak usah mengumbar yang berlebihan ke sosial media, karena kalau udah tua nanti ketika ngeliat sosmed yang banyak mengumbar tentang pacar kita dulu, bisa malu, nyesel, mikir ngapain juga begitu? Wkwk

    Untung gue sejauh ini masih share yang biasa-biasa aja sewajarnya aja hehe yang berlebihan cukup i and him yang tauk dan merasaka eaaak huahahaha :D

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, gak semua orang sepemikiran kayak kita kan ya Na. mungkin bagi mereka, hal gituan adalah lumrah dilakuin.. soalnya pasangan lain ngelakuin juga. ntar kalo ga ngelakuin bakal di toel toel sama si pacar dan dikatain, "ihh kamu. kok gak mau upload foto bareng aku sihi?! takut ketahuan cem ceman mu di luar sana yah? ha?!"

      alhamdulillah lah yaaa, elo ga alay ngumbar-ngumbar

      Hapus
  15. wkwkwk. yang paling gue resep dari pacaran model pea macem nih tu, kalo uda putus. Pasti ribet. Ribet ngapusin foto berdua yang banyaknya naujubile hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ga mau repot, ga usah dihapus. disimpen aja jadiin album terus di museum kan :D

      Hapus
  16. gak mau punya pacar ah maunya #temantapimenikah YAAMPUN DIA SEKALA BUMI UCUL BANGET TOLONG!!! *salah fokus* *oot banget* *biarin dah*

    https://isthiud.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ISTHI! SHERLY JUGA MAU MAH #TEMANTAPIMENIKAH

      Lah, ini malah ngomongin anaknya Dito sama Ayudia. Biarin dah.

      Hapus
  17. Kalau soal pamer aksi romantis, dulu juga gitu ah. Dulu banget, kalau naksir cewek, cowok-cowok itu bakalan ngajakin temennya nggerombol terus ngerecokin satu cewek itu sampai orangnya risi atau bahkan nangis ketakutan. Atau pakai acara nulis surat cinta - tapi, nggak seperti film-film romantis, nulisnya rame-rame dan pakai acara ketawa-ketiwi di kantin. Jadi satu sekolah tahu nih cewek dapet surat dari si cowok. Terus kalau putus, yang cewek nangis lebay di kantin, yang cowok coret-coret di tembok WC sekolah.

    Jaman sekarang, kalau suka langsung samperin terus berduaan aja - nggak perlu bawa-bawa bala kurawa buat ngejar gebetan. Lebih jantan kan? Kalau putus, luahkan di sosmed, terus curhat ama teman dekat aja. Nggak perlu pake toa cerita-cerita ke tetangga dan teman arisan nyokap.

    Jaman dulu katanya pegangan tangan aja takut, tapi angka hamil di luar nikah juga nggak jauh beda ama jaman sekarang. Bahkan, dulu nggak ada bukti karena nggak ada yang lihat nih cewek jalan ama cowok yang mana. Mana belum ada tes DNA. Jaman sekarang, pamer di sosmed, berarti ketahuan dong siapa yang bikin ulah.

    Kesimpulan saya, memang ini salah satu realita sosial masa kini. Dari jaman ke jaman, semua orang tua selalu bilang, "Waktu kami muda, kami lebih sopan, penurut, patuh pada norma ..." Tapi di tahun 1960-an sembunyi-sembunyi ngedengerin the Beatles padahal dilarang pemerintah, tahun 1980-an ikut-ikutan Madonna pakai rok yang kalau kena angin langsung berkibar sampai paha. Nontonnya aja Warkop - jamannya Lidya Kandou pakai tangtop ketat dan pamer bulu ketek. Nah lho? Sama saja.

    (Wow ... tulisan gue panjang. Sori, nggak bisa ngasih komentar singkat. Haha!)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *standing applause sama komentar terpanjang yang gw baca*

      iya, Dy. Tiap orang pasti ngomong, "lah, jaman gw dulu lebih sopan bla bla bla.." tapi tetep aja gabisa nyamain antara jaman satu sama jaman yang lainnya. kayak yang ala ala warkop tuh. dulu cewek tanktop an aja biasa pake pamer belahan dada, lah sekarang udah kena sensor. hmm

      anyway, makasih Dy udah berkomentar puanjaaanggg lebar dimari ^^

      Hapus
  18. Ulasan yang hot sampe bikin gue pengen ngadem di kulkas (╯▽╰)
    tulisannya ngena banget di ulu hati tembus sampai tulang belakang.
    wkwk gue pernah juga sealay ituuu, nulis nama cowok di akun IG tapi pas bubar ya udahhh hapus wkwk.
    tapi beberapa fotonya gak gue hapus, anggap saja mah itu cuma penghias IG gue hahaha
    hii gue mah kalo punya pacar gak pernah nampangin foto bareng di akun medsos, takut kalo putus mahh gue juga yang malu diketawain publik. lagian itu mah lebay banget, baik kalo cuma sekedar gandengan tangan lahh kalo sampe pelukan terus cipokan trus foto dalam selimut, berabe tuhh. Jadi Hits hanya karena tingkah yang konyol mempermalukan diri sendiri...

    ka Sherl, kurang satu mah personal yang booming tapi gue lupa namanya setipe lah gaya pacarannya sama AG dan Awk......


    diaryjejhe.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, hebat kau Je. Untung nggak ikut arus alay :'D

      Ah, siapakah gerangan? Kak Sher penasaran nih T.T

      Hapus
  19. Sherlyyyy... saran dikit boleh ga? Tulisan kamu bagus bgt tapi pas aku baca sampe akhir kok kayanya agak kurang ya? Apa ya yang kurang?
    Ohya, gini coba kalau mau nulis fenomena seperti ini mending pakai sudut pandang kamu sendiri... Maksudnya jangan sampai kamu terkesan menyalahkan pihak lain karena fenomena yang terjadi. Gimana kalau kamu lebih menunjukkan ini loh gua ga pernah pamer kemesraan karena alasan 1, 2, 3 dst. Jangan malah memberikan contoh orang lain seperti ini dan itu dan memberikan kesan bahwa semua yang mereka lakukan itu salah, ga baik dan atau apalah itu.
    Kenapa? Karena model yang seperti ini menurut aku gampang dibales dan ditimpali lagi sama mereka yang ga suka sama cara fikir kita (baca:pembelaan).
    Okelah, kita tau kalau gaya hidup mereka itu memang ga baik, salah gaul, kelewat jauh atau apa terserah mereka. Tapi dengan kita ngomongin mereka dibelakang bukankah itu ga baik dan salah juga? Kalau sama-sama ga baik dan salah apa bedanya kita sama mereka dong? :p
    Menurut aku negative vibe kaya mereka cuma bisa dilawan dengan positive vibe bukan dengan nyinyiran, karena kalau kita nyinyir mereka dengan mudah bisa berkata seperti: gak suka ya ga usah nonton atau hidup hidup gua knp lo yang repot? lalalala lalala lalala.
    Coba liat youtuber kaya Fathia Izzati dan Agung Hapsah konten mereka bagus-bagus lho ga cuma vlogging harian yang useless.
    Atau kenapa ga kamu coba nulis tentang mereka?

    Overall, it's just my own opinion. cmiiw :D
    Nuzha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah Za, makasih buanget sarannya. Iya nih, waktu gw nulis berasa ada yang kurang. Cuma gw ga tau apa. Kayanya habis ini gw mau update postingannya. Makasih banget loh :*

      Hapus
    2. :* Masama Sher... Udah aku baca updatenya :)
      Bagus lhoo

      Hapus
    3. Yeaaaaaayyyy ^^ kalo ada kritik dan saran lain lagi di post an gw, kasih tau aja Za :)))

      Hapus
  20. Lol awkarin hahahah 😊 bagus tulisannya qaqa 😁😊

    BalasHapus
  21. Yg foto sm pacarnya banyak di sosmed, kalo putus apa gak PR banget tuh ngehapusnya ya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya doain aja biar langgeng, jadi mereka gak kasian bikin PR nya Win :D

      Hapus
  22. wakakakakaakkaak..... *ketawa ala2 setan*

    Sheerrr tulisan lo selalu berhasil bikin gw mikir, karena selama ini gw kan ga pernah mikir, secara otak gw kadang cuma di kuas makeup doang! #KehFine

    Kalo ada yang bilang aku sama abi pasangan absurd, iya juga kali ya.. tiap kita datang ke suatu undangan (nikahan, ulang tahun, khitanan, gala dinner, halal bihalal dll)kita bareng2 cuma smpe meja tamu doang, dah gitu pisah sendiri2, ketemuan lagi klo mau pulang salah satu nelp.

    jadi kapan mau umbar kemesraan?? Syeddiihh..

    Setiap makan bareng di restoran apa di rumah, hape ga boleh keluarin. Jadi kapan mo foto2??

    Setiap ada kesempatan foto berdua, dia buang muka "jangan di foto aku ga mu terkenal" katanya. Dia punya instagram yg di follow motor semua, tiap di tag atau mention jawabnya di real life "kamu tag aku apaan? hahahah.."

    Aku kudu piye?? instagram mukanya gw semua sama makeup...

    *curhat doang Sheerr, sebagai salah satu emak2 yang pengen diakuin punya suami di medsos..

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAHAHAHAHHA NGAKAK GW MAK BACA KOMEN LO

      lah elu enak ya del, udah resmi sama si pasangan. sayangnya... mau umbar sana sini, si abi yang gak mau. LOL

      ya gapapa. kali aja si abi takut ntar banyak yang lirak-lirik dia kalo dia terkenal xD gapapa di medsos kayak ga diakuin, asalkan in a real life terus diakuin :D

      eh, dia ga ngeluarin hp pas makan? huebatttt! *tepuk tangan* dia maunya quality time sama elo! Uhuk.

      Hapus
  23. Loh kalau aku malah fotonya ga dihapus-hapusin, kecuali emang yang mukanya jelek banget jaman belom kenal yang namanya make up :(
    Kenapa ga dihapusin? Soalnya foto itu menang lomba. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

    <Jahat ya, pacar aja dijadiin 'bahan' buat lomba. Entahlah, aku anaknya terlalu ambisius kalau lihat lomba di Internet. Yes, daripada kepoin orang sih aku lebih oke kalau kepoin lomba. Untungnya banyak bok~

    BalasHapus
    Balasan
    1. FIR, GREGET BANGET SIH KAMOH GAK NGAPUS FOTO KARENA MENANG LOMBA. LOL!

      Hapus
  24. Fenomena awk ama ag mah gitu, ngga ada habisnya sher XD.
    Ngomongin soal PDA nya emang berasa gimana gitu ya kalau PDA nya rada berlebihan di muka umum mau di dunia nyata atau di dunia maya.
    Karena aku punya kakak kelas kuliah yg udah nikah gitu, dan hobby nya PDA di path padahal 2 2nya dulu mah pas kuliah nya nyantri banget, dan kasian sebenernya selain nggak ada yg demen, diluar sana diomongin mulu ya di bully ngga abis2 sherly.
    mau punya pacar atau nggak pun aku sama kaya kamu sher, rasanya malu aja ngumbar foto bareng. apalagi udah ngalamin breakup yg nggak ngenakin mah, jadi atut sher, atut pacalan doang tapi nggak diajak halal mah haha.
    Gitu aja deh sher aku mau mojok lagi, mau nyari jodoh pakai radar neptunus *brb* hahaha

    www.destywidy.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Radar neptunus...
      gw jadi inget film itu, Des.

      buruan gih bilang "BANG, HALALIN ADHEK BAAANGGGG~"

      Hapus
  25. OMG Sherly I loveeeeee this post! Aku sendiri udah gerah banget ngeliat mereka-mereka anak gahol yang doyan umbar2 kemesraan. Giliran ada masalah nyaho deh kalang kabut apus2in postingan.

    Aku dan suami aja sampai sekarang hampir nggak pernah PDA, jangankan di sosmed, di luar rumah pun nyaris nggak pernah. What we call PDA is when my husband guides me in a throng of people by shielding me from people. I call it a PDA when my husband opens the door for me and set the chair before I sit.

    Menurut suamiku, mesra2in itu cukup di rumah aja. Nggak perlu diumbar ke luar karena kalau diumbar itu pertanda kalau si pasangan merasa insecure dengan hubungan mereka sehingga dirasa perlu menunjukkan ke orang lain kalau mereka itu mesra.

    Fenomena anak gahol yang demen umbar2 ini sebenernya meresahkan karena ya itu, takutnya banyak yang berpikir kalau memang seharusnya seperti itulah hubungan. Padahal itu baru sebatas pacaran, bukan pernikahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiiiiiihhh PDA ala si Tya mah gitu xD kalo kata anak sekarang mungkin itu dianggep biasa kali ya.

      tapi gw jadi mikir Ty. Ntar jamannya anak2 kita udah gede gimana ya? :o takut gw mah >.<

      Hapus
  26. Ngeshare kebahagiaan nggak masalah, kita seneng lho lihatnya. Tapi ketika semua itu ada di taraf berlebihan, bukannya orang lain ikut bahagia, malah kita jadi tontonan publik. x)

    "Wah, dia lagi mesra."
    "Main mulu nih ye."
    "Eh dia suka cium2 di mobil gitu, iya gue lihat di snapchatnya."
    "Eh masa si dia upload status galau."
    "Eh masa ya.. foto2nya dihapusin."
    "S ekarang di bionya udah gak ada namanya."

    Jangan marah kalau ada orang yang jadi kayak gitu, lah kita sendiri kok yang ngasih tau ke dunia akan semuanya x)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh bener Sof. Mereka ntar ngomel2 kalo kita merhatiin. Lah, padahal kan situ yang nge share? :')

      Hapus
  27. wakakakak
    tar kalo putus meweknya di lebai lebaiin :D

    BalasHapus
  28. Kocak deh nih postingan ini. Saya sih golongan yang enggan mendokumentasikan adegan cium & peluk ya sama pasangan hidup (udah halal pula!) tapi ya kalo ada yang suka share di sosmed, ya terserah lah. Jejak dunia digital itu susah hilangnya, XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh makanya itu Win, gw mah selalu hati2 sama apa yang gw share di sosmed :))

      Hapus
  29. wkwkwkw sumpah ngakak aku baca post kamu sher :D
    kalo buat aku sih ngepost poto bareng gebetan ga masalah sih kalo itu masih di batas kewajaran . tapi kalau udah di luar kewajaran kok ya kadang kita yang ngerasa malu liat post tersebut . hahahaha
    aku ga bisa ngebayangin pas mreka udah putus mungkin jijik atau gimana ya ngeliat postingan yang mreka buat waktu mesra-mesraan sama gebetan. bisa bisa path or instagramnya di bakar kali ya sher :D hahahaha

    raalifestylejournal.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, gw bisa bikin banyak orang ngakak hanya lewat tulisan gw ini :)))

      makanya itu, Ra. pasti nanti mikir "lah gw dulu napa mau sama dia ya?"

      Hapus
  30. Memang kesel juga sih kalo liat orang pacaran dikit-dikit upload, dikit-dikit upload, dikit-dikit upload..
    Gua pernah coba iseng-iseng research sih
    Mereka bilang, semakin sering seseorang upload perkembangan hubungan mereka di sosmed, itu bakalan makin membuktikan kalo hubungan mereka ga sehat

    Kalo hubungan mereka memang sehat, kita pasti bakalan lebih fokus ke satu sama lain pas kita ketemu, bukannya fokus memamerkan dia ke dunia...
    dan kalo hubungan mereka sehat, segala sesuatu yang mau disampaikan yah disampaikan secara langsung, bukannya lewat sosmed

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, kayanya udah expert banget di dunia cinta-cintaan nih~

      Uhuk.

      Hapus

Gimana? Asik gak bacanya? :))

Nggak usah jadi silent reader mulu. Biar lebih akrab sama Sherly, makanya sering komen dan main disini gih. Nggak ada verifikasi katanya kok (tapi tetep SOPAN dan NO SARA yes!)

Komentar kalian senantiasa gue baca. Sherly mah apa atuh, tanpa komentar kalian.. blog ini hanyalah butiran debu semata :"

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com