17/04/17

#SherlyReview : Saat Orang Lain Cinta sedangkan Gue Enggak - LT Pro Lip Cream

SENIN, 17 APRIL 2017

Kurang absurd apalagi sih judul gue diatas?

Benar. Kali ini gue mau bahas dunia lambe lagi. Bukan, bukan lambe turah ataupun lambe nyinyir. Tapi emang lambe.

You know lambe, huh? Lambe is mulut/bibir in basa Jawa. LOL.

Apa? Lu pikir gue mau bahas tentang cinta-cintaan antara dua anak manusia? Enggak, bro. Gue lelah bahas drama percintaan. Gue lelah bertepuk sebelah tangan. Gue lelah dikintilin mantannya si mantan pacar. Gue lelah mengejar yang gak mungkin untuk dikejar. Gue lelah melihat orang lain gonta-ganti pacar sementara gue masih stuck gitu-gitu aja. Gue lelah. 

Bhay!

Mending ngomongin beauty things yang bikin gue happy aja, yuk!

lt-pro-longlasting-matte-lip-cream-1
#SherlyReview: LT Pro Longlasting Matte Lip Cream --TulisandariHati

Eh, nggak juga sih. Kali ini kadar ke-happy-an gue cuma 50:50 doang. Gak lebih.

23/02/17

#Fenomena Liquid Lipstick : Yakin Mau Diborong Semua?

KAMIS, 23 FEBRUARI 2017

Hayoooo ngacung! Siapa disini yang belum kenalan sama yang namanya gincu cair, or whatever you named it --liquid lipstick, lip matte, lip cream--?! Gue yakin semuanya udah pada kenalan sama si atu ini. Walaupun mungkin ada yang belum coba, seenggaknya pasti udah tau.
Mulai pertengahan tahun kemarin, berbagai macam brand ngeluarin jurus andalannya: gincu cair! Si lipstik yang biasanya dikenal dalam bentuk tube dan berbentuk batangan, kini tampilannya berubah menjadi cair dan memiliki aplikator tersendiri. Dari yang ketika dipoles pertama kali keliatan cair, namun lama kelamaan menjadi matte

Ajaib banget gak sih ses!

cover-fenomena-gincu-cair-sherly
Fenomena Liquid Lipstick - TulisandariHati


24/11/16

14/10/16

#SherlyReview : Fenomena Lip Coat BLP - Antara Olshop dan Konsumen Eceran

JUMAT, 14 OKTOBER 2016

Awalnya gue mau langsung ngereview. Hm, tapi rasanya kurang afdol kalo gak didahului dengan drama dapetinnya. Jadi, review kali ini ntar singkat aja ya.

Ada yang ikut kehebohan launchingnya BLP di Sociolla gak kemarin? Atau malah belum tau ada kehebohan apa?

Hah, belum tau? Dih, kamoh kurang gawl. 

cover-blp-tulisandarihati



20/09/16

#Fenomena Pacaran Jaman Sekarang : Mesra Dikit.. Upload!

SELASA, 20 SEPTEMBER 2016

"Beb, yuk foto!"
"Loh tadi kan udah, Beb"
"Tadi angle ciumnya kurang oke, Bebiiiiiii. Ntar di IG aku gak oke!"
"Doh. Gue panggil Babi juga lo lama-lama"

***
  
kissing-in-the-nyc
via seblaine-rph.tumblr.com

Pernah gak sih kalian (secara sengaja maupun enggak) buka akun sosmednya seseorang dan cuma nemuin sekumpulan foto dia dengan pasangannya? Feeds nya dia penuh dengan muka dia dan doi semata. Locationnya sih di cafe X, tapi backgroundnya kaga ada sama sekali yang nunjukin itu di cafe X. Foto itu cuma dipenuhi sama muka bulat keduanya. Kan vangke!

Enggak, enggakkkk.. Gue gak iri kok. Duh, siapa juga sih yang iri bisa foto-foto sama pasangan kayak gitu? Foto liburan bareng, foto nunjukin gelang couple, foto cium pipi, foto tatap-tatapan.. sampe foto bobo bareng.

GUE NGGAK IRI KOK *kemudian meringsek ke pojokan*

why-i-dont-have-a-boyfriend-meme
via onsizzle.com



Kehidupan social media (sosmed) jaman sekarang udah segala-galanya kok ya. Apa-apa ada disana. Kalau mau kepo seseorang habis kemana aja, liat aja di akunnya. Kalau dia anak gahol, pasti suka upload status/foto/video dimana aja. 

Bahkan, kalau mau kepo gebetan udah punya pacar atau belum, liat aja di instagramnya, ada foto pacarnya dipajang ato gak :)) Kalo enggak ada ya sikaaaattt! 

Kalo ada ya.... tikung aja *eh
Ngomongin soal fenomena sosmed jaman sekarang.. duh. Semua-muanya diumbar deh. Mau makan, cekrek!. Mau liburan, cekrek! Bahkan, sekedar ngupil pun kalo bisa diabadikan pake cekrek! ya dicekrekin!

... termasuk hubungan pribadi dengan pasangan. 

Atau yang nama lainnya sih PDA. Public Display of Affection. Yang inti utamanya sih mempertontonkan kemesraan kita dengan pasangan. Kalo di Indonesia, hal umum ya paling sekedar gandengan-gelayutan-pelukan-cium pipi. Gak seheboh sampe ciuman barbar di jalan raya kayak di luar negeri sono.

Errrr.... cium barbar? x_x


public-display-of-affection-meme
via www.pinterest.com

Gue ngomongin ini pun karena beberapa hari yang lalu baca blognya si Nahla Terong. Ada yang pro soal PDA, ada juga yang kontra. Yang pro bilang karena, ehm, ya udah terbiasa aja. Seakan menyalurkan rasa kasih sayang di depan pasangan ya bisa dimana aja. 

Kalau pihak yang kontra, jelas mah. Mereka menganggap umbar kemesraan secara berlebihan di muka umum adalah hal yang gak patut dipertontonkan. Oke, kita emang masih menjunjung tinggi adat ketimuran. Dan cium-cium manja dengan pasangan adalah hal yang gak wajar.

Gue sih gak mau bahas gue ini pro atau kontra yes. Gue cuma lagi mau bahas tingkah laku pacaran gaya sekarang apa-apa semuanya diupload ke sosmed. Dan yang para pelaku tersebut pertontonkan adalah mesra yang berlebihan kan?

Kalo akun sosmed gue, akun instagram contohnya, kagak bakal ada foto gue sama pasangan. Ya iyalah. Emang gue mau foto sama siapa?

really?
via giphy.com


Ngomongin ginian, gue jadi keinget sama temen gue yang hobi pamer pacar ke sosmed.

Pacar aja dipamerin. Lah, elu pamer apaan Sher di sosmed?
 
Gue suka diem-diem ngamatin feeds instagram keduanya. Selayaknya anak (ngakunya) gaul, nama profil dan bio pun diganti sama nama pasangannya. Andai aja nih, nama sih cewek adalah Siti dan nama si cowok adalah Jono. Maka, gue bisa nemuin nama si Jono ada di bio-nya si Siti, begitupun sebaliknya. Mana kadang nama si Jono ntar dikasih emoticon gembok cinta ala-ala gitu sama si Siti.

Iyaaaa... Biar seisi dunia tau, kalo si Siti udah jadi milik Jono seorang.

really-2
via www.tumblr.com


Namun, suatu saat gue tiba-tiba gak sengaja buka feedsnya sih cewek dan merasa ada yang janggal. Errrr.. dulu seinget gue, jumlah post di akun si cewek sampe ratusan.. eh, sekarang kok ya cuma belasan doang yah :/ Setelah gue amati, LOH! Kok fotonya sama si cowok pada gak ada??!

HAHAHAHAHAHA, jelaslah.. MEREKA PUTUS!

gotcha
via www.tenor.co



Gue cuma bisa ketawa dalem hati.

Mana janji-janji cinta itu? Mana caption mesra itu? Mana semua, ses? Manaaahh?? *sambil gebrak-gebrak meja*


tumblr-kiss-and-touch
via www.pinterest.com
 
Punya pacar, uploadnya foto barengan terus. Giliran putus, foto si pacar dihapusin semua.

SITU SEHAT?

Hal ini juga terjadi pada siswa-siswi gue di sekolah. Melalui medsos Instagram, gue jadi tau siswa-siswi didikan gue mana aja yang punya pacar dan pacaran satu sekolah. Yang bikin ngikik ya itu tadi. Pas udah putus, foto si pacar pada dihapusin :))



Fenomena ini bagi gue adalah hal yang lucu. Lucu? Iya. Lucuk! Lucu bin alay.

Walaupun lucu bin alay, tapi seenggaknya ngasih hiburan ke gue sendiri. Siapa sih yang gak gemes liat foto pasangan yang hari ini cium-cium manja tapi esoknya ganti caci-maki pake nama-nama binatang semua? Siapa sih yang gak gemes sama pasangan yang hari ini ketawa-ketiwi tapi esoknya nangis meraung-raung? 

*tiba-tiba inget video nangis-nangisnya Awkarin*



video-awkarin
via www.lucu.me
Oh, ngomongin Awkarin? Ah, udahlah. Kehidupan dia emang gitu. Peduli apa gue? 

Eh, tapi gue peduli ding sama foto editan dia di instagram yang ciamik! xD
 

Sekarang katanya ada 'generasi penerus' Awkarin. Namanya Anya Geraldine. Awalnya gue juga kaga tau doi siapa. Tapi gue langsung heboh buka Youtube dan nemuin video-videonya yang.. yah, begitulah. Kebanyakan ngevlog sama si pacar. Isinya mesra-mesraan, liburan, cium sana, cium sini, foya-foya dan... ah. 

Mungkin para orang tua yang liat video remaja masa kini, cuma bisa geleng-geleng kepala doang.
Bedanya, si AG ini usianya lebih tua dibanding Awk. Kalo Awk masih bocah berapa belas tahun, si mbak AG ini udah embak-embak usia kepala dua.

Yaudahlah yaaa... Kita mah bisa apa atuh. Mau ngelarang paling dikatain,

"Kalo gak suka, ga usah diliat videonya!"

Mau bentak-bentak paling ditambahin,
"Kayak gak pernah ciuman sama pacar aja sih,"

Mau ngomel?
"Situ jomblo ya? Makanya cari pacar biar bisa bikin foto/video kayak kita,"

pakai-internet-dengan-bijak
via joherujo.blogspot.com


Kita tau kok internet memang hak semua orang untuk mengaksesnya. Semua orang punya hak mau akses apa aja. Mau kontennya agamis ataupun semi porno, terserah situ. Mau lo ciuman sampe bobo bareng pacar ya silakan mah. 

Cuma ya, mbok diinget. Banyak anak kecil yang juga mengakses internet. Mau jadi apa negara ini kalau generasinya dari kecil maen cipok-cipokan?

#SherlyLagiBijak

Gue percaya. Di usia entah berapa nanti, pasti bakalan nyesel pernah ngelakuin hal-hal itu. Hal remeh temeh di usia muda, bakalan kerasa kayak hal gak penting di usia tua. Ketika tua nanti pasti bakalan bergumam,
"Lah, ngapain gue ngelakuin gitu ya? Bego amat,"

[UPDATE (1 Okt 2016)]

Gue jadi tertarik nambahin ketikan terbaru gara-gara baca komentarnya Nuzha. Ah, Za. Lo bikin gue inget apa yang terlupakan di post-an ini :'D


Gue sendiri tipe yang bukan jadi pengumbar kemesraan di muka umum. Kenapa? Ya karena bagi gue, kemesraan gak perlu diumbar. Biarlah itu jadi rahasia kita dan doi semata. Eaaaaa~

Lagipula, gue juga malu kalo udah putus terus ngehapusin foto dia di sosmed gue. Eh tapi kali aja kalo gue mau jadiin penghias IG, gue bakal keep fotonya, seperti kata si Jeje. Uhuk!

Dulu gue sama (mantan) pacar yang hubungannya berjalan gak lama-lama banget, gak pernah tuh umbar kemesraan di depan umum. Ga pernah foto bareng juga. Gak pernah publish juga ke publik kalo INI LOH KITA PACARAN COY! Apalagi soal panggilan sayang? WAHAHAHAHHAHAA

Hasil gambar untuk panggilan sayang meme
via onsizzle.com


GAK ADA PANGGILAN KHUSUS, SES! Soalnya, gue dan dia udah sama-sama dewasa. Umi? Abi? Ayank? Tayank? Mimi? Pipi? Apalah itu.

"Gak usah manggil sayang-sayangan. Lo tetep panggil gue nama aja,"kata gue.
"Kenapa emang?"tanya dia.
"Idih. Kayak anak remaja aja sih lo manggil gue gituan,"



Tapi gaessss... janganlah menghakimi anak gahol di luar sana macam mbak AG dan Awk. Biarkan saja masa muda itu mereka nikmati. Kita mah cuma bisa ngingetin biar gak terlampau jauh. 

Gapapa lah Awk ngomong kasar di channel Youtubenya masing-masing. Kesehariannya ya emang getoh ngomongnya. Gapapalah AG liburan bareng si pacar kesana sini sambil ngevlog. Kita mah cuma bisa nikmati kehebringannya. Kalo ngevlognya udah sampe bobok bareng, nah baru kita turun tangan.. 

... ikutan.

Bukan! Bukan! *plak.

Intinya, kita mah gabisa menahan arus internet yang merajalela. Namanya juga Social Media. Artinya media yang dibuat untuk orang-orang bersosialisasi. Lewat foto maupun video. Konten yang mau mereka bagi pun terserah.

Kita nikmatin aja yuk konten mesra-mesra mereka. Ntar kalo udah putus, kita tunggu lagi konten sedih-sedihannya mereka xD



Udah ah. Sherly lelah ketik panjang lebar. Daripada cuap-cuap, mending lakuin aksi nyata.

*brb cari pasangan*



-sptw 


   

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com