06/12/14

Udah Jenuh Kuliah? Yakin Mau Nikah Aja?

SABTU, 6 DESEMBER 2014
@KamarKosMalang

Ngomong-ngomong, jangan kira gue mau kawin gegara nge-post tulisan begini. Suer! Gue masih mau kuliah dan belum siap melepas status kelajangan ini. Syumpeeh~

Tulisan ini terinspirasi dari salah seorang temen, yang berinisial: Anggi --oke, gue khilaf. itu bukan inisial.

Biasalah... Namanya juga mahasiswi banyak pikiran. Tugas ini-itu dan seabrek kegiatan lain pun pada akhirnya membuat kalimat tersebut terlontar dari mulut, yang kemudian di-forward oleh Ket dalam bentuk update status:
yakin?? -via facebook.com
Iya sih.. Rasanya semester ini udah sumpek gak karuan. Tugas dikasih hari ini, mesti dikumpul besok. Tugas hari ini kelar, besok datang lagi. Istilah kerennya sih, mati satu tumbuh seribu. Tjakeeepppp~

Atau percakapan antara Dina dan Altin, beberapa hari yang lalu, sewaktu kita lagi ngerjain tugas kelompok dan kemudian Dina nyahut seperti ini


Dina: Duh, Teh (panggilan Altin)..... Sumpek aku sama tugas kuliah ini! Mau nikah aja lama-lama

Altin : Lah, kamu pikir aku enggak? Ya aku juga mau, Din.. Cuma ya.....
Dan gue juga ikutan manggut-manggut dengerin mereka. Meng-iya-kan?? 

Dulu, waktu masih jadi maba (mahasiswa baru) *iye, gue ngerasa tua banget ya*, gue nggak habis pikir dengan apa yang ada di otak para anak kuliah yang ngebet pengen kawin. Lah, apa gak sayang sama jutaan duit yang bakalan kebuang sia-sia kalau mereka akhirnya mutusin berhenti kuliah dan mengubah status KTP menjadi: kawin? Apa gak sayang sama otak yang udah diperas berkali-kali saat tes masuk kuliah dulu? Apa gak sayang sama duit yang kebuang untuk segala biaya kehidupan saat kuliah selama ini? Apa gak sayang sama semua jerih payah KRS-an tengah malam demi rebutan kelas sama mahasiswa lain? Apa gak sayang sama......

Oke. Mungkin kalo dijabarin, bisa-bisa nih blog gak cukup ngejabarin semua ketidaksayangan tersebut.

Tapi, itu dulu. Setelah gue tidak lagi jadi maba dan perlahan-lahan menjadi mala (mahasiswa lama) yang secara tidak langsung mulai digusur sama adek-adek tingkat baru, gue pun akhirnya tahu dan mengerti dengan apa yang ada di benak para anak kuliahan angkatan tua tersebut. 
sering baca ginian gak? -via kristiani288.blogspot.com
Mengapa? Karena, semakin tinggi jenjang perkuliahan, semakin berat pula beban yang mesti ditanggung. Kesukaran mata kuliah makin bikin kepala puyeng, tugas-tugas semakin banyak, dan (ini yang paling bisa bikin stres) tugas akhir pun semakin membayangi. *ehm,  inget. disini gue menyebut: TUGAS AKHIR daripada menyebut skripsi yang terbilang cukup sukses membuat para mahasiswa kepikiran tingkat akut. Dan mereka pikir, mungkin satu-satunya cara mengakhiri semua penderitaan tersebut adalah dengan MENIKAH.

Tapi, wahai para anak kuliahan (terutama mahasiswinya).... 

Emang sih, di kehidupan pernikahan, gak bakalan ada dosen yang nyuruh lo nutup pintu ruang kelas dari luar ketika lo telat masuk kelas. Nggak bakalan ada dosen yang tiba-tiba ngasih tahu kalo besok ada kuis dan lo belum belajar sama sekali. Nggak bakalan ada yang namanya lo ngelembur sampe malam demi seonggok tugas.

nikah? -via www.primasr.com
Tapi...

Apa kalian yakin kehidupan menikah lebih baik daripada kehidupan perkuliahan? Yakin kalian udah siap hidup mandiri dari orang tua? Yakin kalian udah siap menafkahi kehidupan kecil baru kalian sendiri? 
ngajarin anak belajar yukk.... -via www.merdeka.com
Dan siapkah kalian berubah status menjadi ORANG TUA ketika suatu hari nanti ada sebuah kehidupan baru yang lahir di antara kalian? 

But, heeeyy....!!!

Gue NGGAK BERMAKSUD NGELARANG NIKAH loh ya. Ada juga temen gue yang meskipun udah nikah, tapi tetep ngelanjutin kuliahnya. Tapi ya itu... Temen gue kelihatan lelah, baik di kampus maupun di rumah. Ya gimana enggak?! Di rumah udah repot ngurusin suami-anak, eeeh di kampus repot ngurusin tugas ini-itu.

Rempong cyinnn~

Tapi, kalau kalian mau menikah, ya silakan.... Yang penting udah siap sama konsekuensinya. Siap lahir batin pula.

Kalau gue sih ya, selesaiin kuliah dulu. Baru deh.... ehm, nikah.

Ngomong-ngomong, gue curcol tentang pernikahan mulu. Emang, mana calonnya? Calon?? Mana calon gue? -____-


_SPTW_

31/10/14

Si Compay, 'Anak' Tersayang

JUMAT, 31 OKTOBER 2014


Huhuhuhu...

Sebulan berlalu, dan gue baru mulai ngetik-ngetik lagi di blog. Enggak, enggak... Bukannya males atau apa walopun sebenernya agak males juga, tapi di samping tugas kuliah yang menumpuk, ada salah satu 'anak' tersayang gue yang baru sakit.

Anak?! Emang lo punya anak? Siapa bapaknya???

Ehehe... Biasa deh, gak usah kaget gitu. Bukan anak dalam wujud manusia kok, tapi anak dalam wujud benda.

Nah, looohh....

Iye. Makanya itu gue ngasih tanda petik ('...') di antara kata anak.

Jadi, sebagai anak perantauan dari Bontang, gue memiliki benda-benda tersayang yang gak bakal jauh-jauh dari gue.

HP. Laptop. Motor.

itu si Laptop, bersama si boneka unyu Doraemon gue :*

Ketiga benda itu, bagaikan 'anak-anak' gue. Mereka-lah yang tahu kisah-kasih gue disini. Mereka yang jadi penghibur di kala gue bosan. Mereka pula yang tahu gue kemana aja, ngapain aja, dan bareng siapa aja.

Tapi, beberapa hari yang lalu, salah seorang 'anak' gue 'sakit'. Iya. Si laptop yang bernama Compay (jangan tanya gue asal-usul nama ini, karena temen gue, si Anggi, yang menjulukinya nama tersebut) sedang sakit BSOD

Omong-omong, apa itu BSOD?

Itu kepanjangan dari Blue Screen Of Death. Susah gue ceritain panjang lebar. Pokoknya layarnya jadi biru disertai serentetan tulisan yang gak gue ngerti dan terjadi sewaktu gue mulai ngebuka drive di laptop. Info lebih lanjut? Hubungi dokter Google.

Yang bikin gue stress waktu si Compay sakit adalah dia sakit di saat yang gak tepat. Bayangin aja! Dia sakit pas malem hari, dimana gue lagi asyik-mashyuk mau ngerjain tugas kuliah. Gue kebagian tugas akhir kelompok bagian per-edit-an : edit ppt dan edit tugas handout. Ppt-nya mesti kelar besok, sementara handout tersisa satu hari lagi! Duh, bayangin aja puyengnya gue gimana.
maafkan kalau ada sedikit typo~

Si Compay nge-restart mulu, sementara gue mesti nyelesaiin tugas. Yah, dengan tertatih-tatih, gue berhasil nyelesaiin tugas dengan memakai safe mode (walaupun ada beberapa program yang gak bisa gue buka)

Keesokan harinya, di kampus, gue langsung tanya-tanya sama temen gue soal masalahnya si Compay. Mulai alesan kenapa bisa gitu, sampai solusi ngebenerinnya. Eh, entah kenapa ya gue agak emosional hari itu. Mungkin gara-gara kepikiran si 'anak' tersayang itu mulu, pas lagi curhat itulah gue.... nangis >.<

Iya, gue cerita sambil nangis. Duh! 

Dalam hati bingung juga, kok bisa gue seolah-olah sesedih itu atas sakitnya si Compay. Padahal masalahnya biasa, tapi gue menanggapinya dengan gak biasa. Beberapa temen gue pun langsung ngerubungi gue bagai lalat dan bertanya-tanya kenapa kok gue mengeluarkan air mata.

Iiihh, gue malu bok nangis di depan umum. Helloooww,. gue yang terkenal tomboy gini, masa nangis sih?

Setelah menumpahkan tangisan itu, mood gue agak labil. Yah, sepanjang hari itu gue lebih sering diem dan nggak banyak tingkah. Bahkan, temen-temen sekelas gue sampe nggak berani nyenggol-nyenggol gue, takut gue meledak-ledak dan ngomel-ngomel ke mereka :D 

Bahkan, ada momen dimana salah satu dosen melontarkan lelucon yang ada menyangkutpautkan nama gue dan kemudian seisi kelas tertawa. 
aura gue lagi gak baik?
Tapiii.... 

Berhubung mood gue di sisa hari itu agak memburuk, jadilah lelucon itu bagaikan penambah keseraman aura gue hari itu. Jadi, sewaktu temen-temen sekelas ngeliat ke arah gue sambil tertawa ngikik, aura wajah gue (menurut mereka) berubah jadi serem banget, dan otomatis, mereka pun berhenti tertawa --Kalau nginget momen ini, bikin gue senyam-senyum sendiri.

Tapi, bener deh. Gue nggak marah kok dibuat becandaan hari itu, cuma mood dan raut wajah gue aja yang nggak mendukung~

Hem, tapi kesereman gue nggak bertahan lama kok. Sesampainya di kos, mood gue udah lebih baik. Gue udah gak sebegitu emosional sewaktu ngeliat si Compay yang lagi teronggok tak berdaya di lantai kamar yang beralaskan karpet. Bahkan, gue sempet update status di BBM dan merefleksikan sisi emosional gue hari ini, yang kemudian ditanggepi sama beberapa temen gue:

see? bukti kalo nyenggol gue dikit bisa membawa malapetaka :D

 Atau yang ini:

aura ganas -_- iya, untung gue udah berhasil jinak

Tapi, untunglah si Compay gak sakit lama-lama banget. Dua hari kemudian, gue membawanya ke rumah sakit (baca: tempat servis) dan si Compay mulai menjalani perawatan. Duh, gue bagaikan seorang emak yang lagi nungguin anaknya diobatin! Deg-deg an juga, was-was apakah si Compay bisa sembuh seperti sedia kala.

Yaaaah, setelah kurang lebih hampir dua jam disana, si Compay pun akhirnya sehat kembali walaupun kurang sehat di bagian keuangan gue-nya

Hehehe, norak banget yah gue. Bisa sampe nangis hanya karena si laptop tersayang yang lagi 'sakit'.

Gak apa-apa, sekali-kali norak.... Toh, kalo gak norak, gak bakalan ada bahan cerita buat di publish di blog ini kan???? Dasar, alasan aja! Ehehe :p

Jadi, sekian dulu basa-basi gue hari ini. Lebih tepatnya sih, pengakuan dosa atas alasan kenapa gue jarang banget update seperti awal-awal dulu punya blog. Gegara si Compay lagi sakit sih... Ngihihihihi xD


catatan:
setelah gue pikir-pikir, salah satu penyebab kelabilan emosi gue di hari itu adalah karena ternyata gue lagi PMS! Duh, pantesan jadi norak banget. I'm sorry for that, guys~



_SPTW_

30/09/14

ZUPERRR Birthday of Me

SELASA, 30 SEPTEMBER 2014


Halooo....

Iya, maapin gue yang lagi jarang (banget) update di blog. Entahlah kenapa. Mungkin karena malas nyalain laptop dan ngetik-ngetik. Sebenernya sih bisa aja update lewat hape, tapi lama-lama jereng juga nih mata kalo ngeliat nggak dari layar yang segede laptop T.T

Oke. Cukup intro-nya. Mendingan gue cerita-cerita aja. Okee??

Jadi, gini.. Seperti yang kalian tahu, bulan September adalah bulannya gue. Loooh, kok?? Iya. Jadi  di bulan ini gue berhasil dengan sukses dibrojolin ke dunia, seenggaknya menambah satu kehidupan lagi.

Sebelumnya, gue pernah cerita tentang hari ulang tahun di post sebelumnya (baca disini), em yaah.. dan tahun ini pun gue juga mau cerita lagi. Tapi tahun ini rasanya lebih berkesan. Kenapa?

Makanya dibaca dulu. Hahahahaha!!!

Ini late post sih.. udah dari beberapa minggu lalu kejadiannya (namun tetep masih di bulan September), tapi ingetan di otak masih seger banget, jadi sayang buat dilewatkan. Kenapa masih seger di otak? Karena bagi gue, ulang tahun ini sangat berkesan, walaupun gue selama tiga kali pergantian usia di tiga tahun belakangan ini, selalu ngerayain jauh dari orang tua :")

Kejutan Pertama?

Dimulai dari pas masuk kuliah jam pertama. Pas gue masuk, temen-temen kelas gue langsung bersorak ngucapin selamat ulang tahun. Hihihi... iya, iya. Gue tahu gue cantik dan seksi, gak usah heboh gitu deeh *kemudian langsung ditabok*

Emh, sebenernya ada lagi kelanjutannya. Gue rada malu cerita, tapi gak apa deh.

Ada satu kakak tingkat yang gue seneng banget. Nggak usah gue jelasin kronologisnya gimana, yang jelas atas bantuan Dina dengan anti malu dan muka temboknya teman-teman gue, kakak tingkat itu pun akhirnya nyalamin plus ngucapin selamat ulang tahun ke gue.
perasaan senang gue di sepanjang hari itu --via 8tracks.com
Seneng? Jangan ditanya! Seharian itu mood gue bener-bener baik, baiiiiiik banget. Nggak perlu moodbooster macem-macem, mood gue langsung meroket ke udara.

Sebagai ungkapan bahagia dan terima kasih, gue traktir anak sekelas gue dengan jajanan risoles dan donat bawaan salah satu temen gue, Ket. Dan untuk sohib-sohib kece, Gangster (plus Dina dan Dwi), gue traktir makan di Hot Cui Mie.


Kejutan Kedua?

Malemnya, gue dapet surprise kecil-kecilan dari Intan dan Tutur. Dua buah kue mini dengan (ini yang gue suka banget) hiasan dominasi warna ungu, serta sebuah buku diary dari Intan. Maaciiiwwww~
foto atas: kue pemberian Tutur-Intan; foto bawah kiri-kanan: donat dari Ket dan traktir Hot Cui Mie
Dan ini diary tersayang dari Intan :) Entah kenapa sejak dikasih diary ini, gue jadi semangat nulis cerita harian disini.

bukan warna ungu? gak masalah! udah dikasih pun, gue terharu banget, Tan!

Kejutan Ketiga?

Esok harinya, siang hari (ini udah H+1 nya ultah gue), sebelum kelas siang dimulai, Tutur dan Anggi nyamperin gue di kos. Dan begitu ketemu sama gue, mereka langsung nyerahin 'sebuntel' kertas dan ngeloyor gitu aja ninggalin gue yang masih terbengong-bengong kebingungan.

Gue emang gak langsung baca. Tapi gue baca pas malem. Isinya? So sweeett.... Berisi tulisan tangan kreasi mereka sendiri dan diselipi perjalanan hidup gue di Malang, plus lika-likunya (termasuk dalam urusan cinta juga! >.<)

Jelas gak tulisannya? Sini, gue ketikkan lagi.


Foto kiri atas: Dia itu anaknya tomboy banget. Jadi, temen-temen cowok gue gak pernah nganggep dia itu cewek. Kalau ke kampus dia anti banget yang namanya pake rok. Tapi, kalau dia lagi cewek, gue akuin lo emang cantik --Anggi

Foto kiri bawah: Semoga lancar kuliahnya, lancar skripsinya, lancar semua urusannya. Sukses selalu!!! Nanti, kalo udah lulus cepet dapet kerja yang cocok! Kerja yang emang dipinginin  Bundarr --Tutur

Foto kanan atas: Semoga menjadi anak yang bisa dibanggain orang tua ya.... Semoga bisa jadi contoh yang baik buat dua adik cowok kesayangan Bundarr --Tutur

Foto kanan bawah: Sisanya doa sendiri, aku yang mengamini --Anggi

Kejutan Keempat?

Ini adalah yang paling heboh. Setelah kuliah siang itu kelar, gue dan temen-temen langsung menuju parkiran motor. Nggak ada rasa curiga atau gimana, tapi tiba-tiba aja gue diapit sama dua temen cowok, Bagus dan Ardi, yang tiba-tiba ngedempet gue kanan-kiri. Dan secara serentak mereka memojokkan gue di pohon dan ngiket gueeee!!!!

Iya, gue pun tahu gue akan menjalani 'ritual' tahunan seperti yang orang-orang lainnya jalani di luar sana, DIGUYUR!!! Gue menyadari hal ini ketika ngeliat Anggi bersiap dengan ngeluarin beberapa botol dan bungkusan dari arah sana.

Gue nggak berdaya, gue nggak bisa ngelawan... *duh, kata-kata ini kok berasa agak-agak... ehm, gimana ya. berasa gue kayak korban kejahatan >.< *

Ya gimana enggak?! Kalo yang ngejegal gue badannya gede-gede kayak Bagus dan Ardi, mana bisa gue lawan. Kecuali kalo yang nahan gue badannya kecil kayak Ryan, mesti udah gue babat duluan dianya...
iya... itu gue berbaju doraemon biru >.<

Selama 'proses' pengikatan, beberapa barang berharga gue dicopotin sama temen-temen cewek. Mulai hp, tas, jam tangan, hingga bando. Nah, ini yang gue inget. Karena sore itu gue pake jaket, si Dina langsung nyahut, "Buka jaketnya sekalian!"

Iya, untungnya gue pake kaos di dalemnya dan gak lagi make tank-top seperti biasa. Duh, kebayang gak tuh gue diguyur, di kampus, sore-sore, serta diliatin orang-orang... dengan hanya pake jeans dan tank-top pula!

Pasrah-lah gue menerima guyuran mereka. Ziacil juga keliatan asik banget foto-fotoin gue, si korban-penyiksaan-yang-sedang-terikat-di-pohon. Riza juga seneng banget liat gue disiramin. Fitri? Gue nggak terlalu liat si bundadari polos satu ini ngerjain gue, sepertinya dia hanya menikmati prosesnya. Sial. Serta Yan dan Nita? Duh, mereka juga keliatan seneng banget liat gue T.T
Selama proses pengguyuran, gue gak tahu siapa aja yang ngeguyur gue. Gue hanya bisa merem karena nggak mau kemasukan benda-benda aneh dari campuran ramuan laknat yang disiramkan ke gue.

Tapi makasih banget buat Ziacil. Berkat dia yang merekam video guyuran itu, akhirnya gue tahu siapa aja tersangka utama pengguyuran ramuan laknat itu ke gue. TUNGGU AJA MASA DIMANA KALIAN YANG BALIK MENERIMANYA! HAHAHAHAHAAA~~ *devil's laugh*

Baunya? Jangan ditanya. Gue sempet ngeliat dua botol ramuan yang mereka siramkan. Ada yang warnanya agak kecoklatan, dan satunya lagi warna kehitaman. Isinya? Menurut pengakuan mereka (setelah gue desak keesokan harinya) ada campuran terasi, garam, kecap, kopi, bumbu siap saji, dan sejenisnya. 

Huueeekkhhhh!!! Pantesan aja rambut gue tetep bau bahkan setelah keramas 3 kali!

Sepertinya para pelaku itu gak hanya Anggi-Tutur-Fitri-Ardi-Ryan-Bagus-Dina-Ziacil-Riza-Yan-Nita aja. Sekilas, gue juga ngeliat Ana-Lia-Dwi di parkiran. Emh, ya.. Mungkin gak satu kelas nonton gue, soalnya itu pas udah sore banget.

----------

Kesimpulan dari semuanya (terutama part: kejutan keempat)?

Selalu waspada sama temen sendiri, gak cuma di hari H, tapi H+1 pun juga mesti waspada. Iya, kayak gue yang mikir bakalan selamat.. Eeeh, gak tahunya... Mereka emang asli gak ngelakuin guyuran dan ikatan itu di hari H-nya gue, tapi juga di H+1 nya. 

Dan satu lagi. Selalu waspada sama temen cowok yang tiba-tiba ngedempetin lo tiba-tiba. Bukannya mau ngemodus atau apa. Bisa aja lo berakhir di pohon seperti gue.

----------

Tapi, bener deh. Guys, gue seneng sama kejutan yang kalian berikan tahun ini. Makasih buat:
1. Allah SWT yang udah ngasih gue kesempatan sampai saat ini
2. Ortu yang jadi pengirim sms pertama ngucapin selamat ultah dan sukses bikin mata gue berkaca-kaca ngebacanya sms mereka pas di kampus (ini serius loh!)
3. Temen-temen yang udah berpartisipasi, terutama untuk:
  • Gangster, (Anggi, Tutur, Ket, Fitri, Ardi, Ryan, Bagus --minus Pita) gue tahu kalian-lah dalang di balik ini semua.
  • Kakak tingkat, yang udah ngebuat gue riang seharian atas ucapan selamat ultah-nya. Dan ini gak lepas dari usaha Dina selama beberapa hari belakangan itu.
  • Intan dan Tutur, atas kejutan kue dan siraman bedaknya di kepala gue.
  • Tutur dan Anggi, atas buntelan kertas yang mereka sebut sebagai buku (walaupun pada akhirnya diakui kalau malah lebih mirip kitab Sutasoma)
  • Ardi dan Bagus, atas usahanya ngejegal gue dan ngiket di pohon. Sumpah, tangan gue diiket pake tali rafia dan bekas kemerahannya itu membekas seharian.
  • Ket, yang udah memasok jajanan ke kelas dan gue borong semuanya hari itu!
  • Fitri, anggota Gangster terpolos yang kelakuannya gak bejat kayak yang lain. Iya, dia satu-satunya yang gak begitu antusias melihat penyiksaan gue. Dan waktu mulut gue keasinan gara-gara ngerasain ramuan laknat itu, air minum Fitri jadi penyelamat gue.
  • Serta seluruh temen-temen kelas Offering B yang udah ngucapin selamat ultah di kelas, di socmed, dan entah dimana lagi. Gue sayang kalian, sayang banget



n.b. 
Ini masih bulan September kan ya? Masih afdol dong yaa buat nge posting tulisan ini. Ehehehe..


_SPTW_

17/07/14

Dapat Award Yang Pertama Nih!

KAMIS, 17 JULI 2014
@rumah bontang


Ini adalah postingan pertama di bulan Ramadhan 1435 H. Pas banget dibaca buat nemenin waktu berbuka --tangan kanan megang hp, tangan kiri megang kolak-- Sip!

Lumayan lama nggak nengokin blog, pas buka tau-tau liat komentar dari temen blogger, si mbak Mel. Disana, Mel ngasih tau  buat having fun sama award yang dia berikan, daripada gue bersedih-sedih dengan nasib koleksi komik gue >.< (baca: Tragedi Rayap)

Liebster Award? Apa itu?



Ini adalah semacam penghargaan yang diberikan dari satu blogger ke blogger yang lain dalam rangka menjalin silaturrahmi. Gue sesekali ngeliat award ini di postingan beberapa temen blogger dan mengira-ngira "kapan gue dapat penghargaan gitu juga ya?" 

Tanpa disangka-sangka, Mel memberikan estafet Liebster Award kepada gue. Seenggaknya, ini salah satu pertanda kalau keberadaan gue di dunia blogging yang udah berjalan selama setahun lebih (baca: Anniversary pertama blog ini) diakui oleh blogger yang lain. Hehehe... Makasih Mel~

Langsung aja ya! Nggak usah banyak cing-cong :D

TUGAS PERTAMA adalah tulis 11 hal mengenai diri sendiri:

  1. Masih doyan koleksi komik dan nonton kartun walaupun usia udah jauuuuh dari yang namanya masa-anak-kecil-yang-lagi-imut-imutnya.
  2. Dulu nggak begitu suka warna ungu, tapi entah kenapa sekarang jadi suka. Karena menurut gue warnanya oke. Nggak cewek banget, nggak cowok banget.
  3. Sedikit(?) tomboy >.< mungkin karena saudara gue laki semua. [Baca Juga: Tomboy? Yes, I am. Problem?]
  4. Bukan tipe yang suka marah meledak-ledak dan susah menunjukkan sikap marah secara langsung kepada orang lain.
  5. Warna tampilan blog yang didominasi sama biru dan merah muda, sama sekali bertolak belakang dengan kepribadian yang (katanya) tomboy.[UPDATE: sekarang blog gue udah ganti template dan warna. Hehe]
  6. Mulai terobsesi dengan yang namanya kesehatan. Dulu gue ngerasa bodo' amat ama fast food, berat badan, olahraga dan sejenisnya. Tapi, sekarang udah enggak cyin... [Baca Juga: Healthy? It's a Must! Get Slim Body? It's a Bonus!]
  7. Di rumah jadi hobi masak dan paling seneng kalau masakan dimakan lahap sama anggota keluarga (terlebih dilahap sama adek-adek yang susah makan kalau lauknya nggak oke)
  8. Mulai 'melek' sama yang namanya make-up. [Baca Juga: Jangan Nyinyir Sama yang Suka Makeup]
  9. Nggak suka makan fast food --kayak di KF*, Mc*, Piz*a Hut-- Jadi kalo ngajak gue kencan, nggak usah khawatir dompet jebol :D
  10. Gue termasuk anak yang rame (temen yang kenal gue pasti ngerti banget) dan pribadi ini berbeda banget pas SMP dimana gue termasuk yang pendiem.
  11. Kalo lagi males banget, berantakannya kamar bisa kayak kapal pecah yang nabrak karang di lautan es dan terdampar selama berabad-abad lamanya (lebay? maaf :D)

Mari lanjuuut ke TUGAS KEDUA, yang isinya menjawab pertanyaan dari Mel beserta alasannya. Sekilas baca sih mengira bisa langsung jawab, eeh nggak taunya mesti mikir-mikir juga sama alasannya. Hehehe... And let's check this out my answer, Mel...

  1. Pilih novel atau cerpen? Keduanya. Tapi kayaknya novel deh soalnya lebih tebel jadi durasi penasaran waktu bacanya jadi lebih lama.
  2. Mending ngeblog ato baca buku? Both! Gue suka banget baca buku dan inspirasi pun sering gue dapet buat jadi bahan postingan di blog.
  3. Suka jenis bacaan apa? Suka semua, tapi yang jenisnya ringan-ringan aja. Kalo berat malah bikin ngantuk >.<
  4. Apa hewan kesayanganmu? Nggak hobi melihara hewan.
  5. Suka dingin atau panas? Gue pengen ngerasain salju itu gimana. Jadi milih dingin deh :p
  6. Pilih siang atau malam? Siang, soalnya cerah. Gue nggak suka yang suram-suram. Kan gue anaknya ceria.
  7. Enakan di gunung atau laut? Kalo bisa mah gue pengennya ada gunung yang di depannya ada laut lepas >.<
  8. Bagusan hitam atau putih? Hitam karena... KEWWREENN....
  9. Suka kue kering atau basah? Suka keduanya, karena gue termasuk pelahap segala jenis :9
  10. Mending nonton film di tv ato beli vcd bajakan? Nonton di tv aja, hemat dan praktis~
  11. Kalo lagi travelling suka hunting kuliner ato aksesoris? Walo gue doyan makan, tapi kebanyakan sih aksesoris soalnya bisa jadi kenang-kenangan yang 'nyata'. Kalo kuliner jadi kenangan di perut doang :D

*catatan buat Mel: karena nggak diharusin pilih salah satu, jadi kalo gue milih dua-duanya nggak apa-apa kan ya? Hehehe

Hohoho... Udah sampe TUGAS KETIGA nih. Mau tau apa tugasnya? Yaitu meneruskan award ini kepada 11 blogger lainnya. Hehehe... Inilah para blogger beruntung yang gue pilih dan (semoga) ikhlas menerimanya ;)
  1. Intan, nama temen kos gue ini-lah yang terlintas pertama kali di benak gue. Si cewek rempong nan heboh ini sudah setia hidup berdampingan sama gue di kos :"). Dia kembali menekuni aktivitas blogging setelah tahu gue ngaktif ngeblog.
  2. Anggi, blogger sekaligus temen deket di kampus yang tulisan di blognya bikin gue mesem-mesem dalam hati. Gimana enggak? Dia ini kadang ngetik nggak karu-karuan tanpa tahu caps lock, spasi, tanda baca, dll. Tapi, itu dulu. Sekarang udah lumayan. Congrats~
  3. Fidel, dia ini salah satu blogger rame yang gue kenal. Emang kita belum pernah ketemu di dunia nyata, namun gue udah bisa bayangin kalo ntar ketemu dia beneran. Pasti PECAAAAHH~
  4. Fathur, nih blogger juga asli Bontang, sama kayak gue. Nggak banyak yang bisa gue tulis, tapi gue suka baca postingan lo :))
  5. Ryan, temen kampus sekaligus blogger yang hobinya musik-an. Apa-apa yang namanya musik dia seneng.  --tapi sekarang jarang update lagi--
  6. Aziz, gaya tulisannya neh gue suka. Tapi, kemanakah dirimu wahai Aziz? Udah lama nggak nongol dan gue kangen sama tulisan lo *catet Ziz, tulisan lo, bukan lo nya yee..
  7. Dee Widiani, blogger yang demen sama dunia astronomi dan bikin gue melek sama dunia itu. Gue kira usianya masih belasan tahun, eeh.. nggak taunya udah kepala dua akhir --"
  8. Isnanur Utami, asal-asal blogwalking malah nemu blog si cewek tomboy (duh tomboynya sama kayak gue ^^) berjilbab yang satu ini. Walau belum banyak baca postingannya, tapi boleh lah kalo gue ngasih dia award estafet ini.
  9. Haekal Fauzie, nah ini sama aja kayak si mbak Isnanur. Gue nemu (nemu? kayak kucing ilang aja >.<) tanpa sengaja dan langsung suka sama tulisan dia. Boleh juga nih ngelempar Liebster Award ke dia u.u
  10. Abdillah Yafi, blogger yang gue suka karena hobi kulinernya ngebikin gue tahu makanan khas beberapa daerah. Pas nengokin blognya, gue baru tau juga kalo kita ini ada kesamaan daerah tinggal, yaitu Bontang >.<. Semoga dirimu berkenan menyempilkan award ini di antara makananmu ya :D
  11. Nana, blogger yang kenal dari ajang promote blog di twitter. Tulisannya asik dan gue suka banget baca-baca. Udah, cukup gitu aja. Ntar dia-nya besar kepala kalo gue ceritain bagus-bagus. *eh? Hehehe... piss Na~
Nah, untuk ke-11 temen blogger yang emndapat award estafet ini, memiliki tugas untuk meneruskan award ini ke-11 temen yang lainnya dengan cara yang sama seperti yang gue lakukan. Atau, baca rule-nya di bawah ini ya!
  1. Tulis 11 hal mengenai diri sendiri.
  2. Jawab pertanyaan yang gue ajukan.
  3. Tentuin 11 orang untuk dapat award ini dan link-an mereka ke post-mu. 
  4. Bikin 11 pertanyaan baru untuk orang yang ingin di-tag.
  5. Pergi ke halaman blog mereka dan kasih tau kalo mereka dapat award ini.
  6. Nggak boleh nge-tag award balik ke gue yaaa :) 
Untuk orang-orang terpilih, gue nggak maksa kalian untuk ngejawab kok. Bebas lah. Ini buat ajang seru-seruan sekalian ajang silaturrahmu aja kan? Nggak diajwab gak apa, kalo dijawab malah bagusss bangettt. 
TUGAS KEEMPAT, gue akan memberikan sebelas pertanyaan bagi kalian. Tenang, mudah kok. Nggak usah dipikir dalem-dalem. Gue pun nanyanya juga random, nggak terpaku sama satu topik aja. Tapi, kalo ada opsi pilihan, HARUS milih satu ya. Nggak boleh dua-duanya. Kenapa? Karena hidup adalah pilihan. Sip!
  1. Dari sekian banyak postingan gue, manakah yang termasuk favorit kalian? Kenapa?
  2. Menurut kalian, hal apa yang perlu gue tingkatkan untuk blog ini?
  3. Kalo dapat Me-Time seharian penuh, mau ngapain aja?
  4. Negara mana yang pengen banget dikunjungin? Kenapa?
  5. Hujan atau pelangi?
  6. Baca koran atau baca majalah?
  7. Mending nonton sinetron atau ftv?
  8. Kalo lagi blogwalking, paling suka ngunjungin blog yang gimana?
  9. Daerah di Indonesia yang pengen banget dikunjungin?
  10. MOS/Ospek itu penting nggak sih? Alasannya?
  11. Mumpung lagi masa capres, apa sih harapanmu buat Indonesia?
Done! Akhirnya gue telah menyelesaikan misi ini (misi? xp)
Buat yang kebagian, bisa nih ngasih tau gue kalo kalian udah ngejawab daftar pertanyaan gue. Sekaligus penasaran, gimana sih jawaban kalian. Hehehe.
Buat yang nggak kebagian, hehehe, tenaaang... kalian yang baca pun juga gue apresiasi banget atas ketersediaannya buat membaca di tengah waktu luang yang kalian miliki. Kalo mau ikutan jawab di blognya masing-masing boleh kok.. Kasih tau gue aja jawabannya :))


UPDATE!!

Ini adalah para sahabat blogger yang bersedia berpartisipasi nerusin Liebster Award dari gue. Hihihii.... Silahkan di klik... (gue masih menunggu yang lain looooh buat ngejawab)

1. Nana
2. Fidel
3. Fathur 
4. De Widiani

SPTW

07/06/14

Tragedi Rayap

SABTU, 7 JUNI 2014
12:50 pm

Wow, Yeah!!!

Akhirnya, gue balik juga ke kampung halaman. Setelah kurang lebih 4 bulan bergelut dengan segala rutinitas harian di tanah rantauan (baca : Malang), gue pun akhirnya bisa melenggang bebas ke tanah kelahiran (baca : Bontang).

Pulang kampung bagi mahasiswa itu artinya SURGA. Iya, surga. Kalo di rumah tuh makanan berlimpah. Juga nggak perlu repot-repot pusing mikir 'makan apa ya hari ini?' atau 'numpang makan di rumah temen yang mana ya hari ini?' :D Nama kerennya sih 'perbaikan gizi'.

Oke. Sebenernya gue bukannya baru menginjakkan kaki di Bontang hari ini. Mungkin udah sekitar dua mingguan gue disini. Maklum, keasikan di rumah jadi gue lupa nge-blog dan berbagi kisah.

Seharusnya, awal kedatangan itu akan menjadi hari menyenangkan. Namun, bukannya senang. Malah ada sebuah 'tragedi' yang membuat gue bisa aja nangis sambil gulung-gulung.

Mau tau kenapa? Duh, sambil ngetik ini pun hati gue agak merasa tersayat-sayat rasanya *sorry, gue mulai lebay.

Hem.. baiklah. Begini ceritanya.

Gue suka membaca. Buku apa aja bisa gue baca. Tapi di rumah, gue lebih memfokuskan diri pada koleksi bacaan komik doraemon. Ehehe, tau sendiri lah ya gue pecinta tokoh kucing modern satu ini. Bahkan, demi mencari tahu kisah akhirnya, gue sampai browsing di internet (baca kisah akhir doraemon : klik disini)

Nggak hanya komik DORAEMON. Gue juga suka baca komik CRAYON SINCHAN, HAI MIIKO, dan sesekali baca ASARI-CHAN. Beberapa novel teenlit juga menghiasi koleksi gue. Keseluruhan koleksi itu gue taruh di kardus dan diletakkan di samping meja belajar.

Daaaaaannnn....

Beberapa hari sebelum gue balik ke Bontang, Bapak nelpon gue dan ngasih tau kalo beliau baru aja ngeberes-beresin kamar dan kemudian mendapati kardus yang dipenuhi kumpulan komik itu DIMAKAN RAYAP!!!!

Waktu itu sih gue agak-agak.. hem, gimana ya. Pikiran masih nge-blank. Agak nggak percaya juga.

Hingga akhirnya kemudian gue mempercayai berita itu ketika sampai di rumah dan mendapati kardus itu udah dipenuhi bercak-bercak hitam di sekelilingnya. Dan ketika kardus dibongkar,.. TADAAAAAAAA.... Hampir separuh lebih komik gue bolong, robek, dan hancur nggak karuan.

AAAAAAAAAAAAKKKKKK.....!!!!!!!!!!!

Perasaan gue waktu itu? Oh, jangan tanya gimana. Gue cuma bisa meratapi kumpulan komik kesayangan gue. Duh, duh... Gue tinggal gitu masa udah dimakan rayap sih?!
komik sinchan
komik doraemon

Malah yang emang kebanyakan digerogoti rayap tuh komik doraemon. Padahal masih ada belasan buku lain. Coba kek si rayap itu gerogoti buku cerita lain. Ada  pula novel karangan penulis favorit gue, ILANA TAN yang judulnya WINTER IN TOKYO, juga habis dimakan rayap T_T


Yang gue sempet foto adalah komik-komik yang masih bisa terselamatkan. Yah, seenggaknya masih bisa dibaca. Kalo yang nggak sempet gue foto itu yang udah parah banget rusaknya. Nggak bisa dibaca sama sekali. Untung nggak gue foto, makin nggak tega deh ngelihatnya.

Ya, salah gue juga sih. Nggak gue jaga bener-bener sebelumnya. Tapi  kan gue nggak nyangka kalo rayap bisa mengendus tumpukan buku disitu. Karena setahu gue, rayap itu sering menyerang rumah yang tiang-tiangnya masih terbuat dari kayu. Dan karena rumah gue nggak terbuat dari kayu, jadi gue pikir ya aman-aman aja lah. Eeeh, nggak taunyaaaa...

Dengan adanya 'tragedi berdarah' ini, mengingatkan gue untuk menjaga koleksi buku-buku gue selanjutnya. Mungkin di antara pembaca tulisandarihatikecilku.blogspot.com ini ada yang tau tips menangkal serangan rayap? Atau mungkin ada yang tau gimana ngebersihin bekas hitam akibat gigitan rayap di buku gue? Mohon sarannya ya.

Ooh, NO!!! Gue tiba-tiba baru inget. Kamar kos gue yang di Malang, juga dipenuhi dengan seabrek tumpukan komik dan novel. Kejadian ini juga mengingatkan gue akan nasib tumpukan buku gue itu disana.
Ini kumpulan buku di kos Malang. Kumpulan buku gue di Bontang jumlahnya jauuuuh lebih banyak
Duh, nak. Baik-baik kalian disana ya. Tunggu mamah sampai di Malang lagi ya~ *ngomong sama buku


_SPTW_

10/05/14

Ibu Muda Ini Hebat Sekali

SABTU, 10 MEI 2014
time : 18.30


Gue punya temen. Sebut aja namanya Mawar.... ah, enggak deh. Kenapa kedengeran kayak nama korban kejahatan yang di tipi-tipi? Ah, oke. Kita panggil aja dia si Hima. 

Okesip.

Diantara gue dan temen-temen yang lain, si Hima ini menurut gue yang paling dewasa. Gimana enggak? Di usianya yang nggak terpaut jauh sama kita-kita, dia tuh udah membangun rumah tangganya duluan. Ya, nama bekennya sih nikah muda.

Hima ini aktivitasnya padat banget. Tau sendiri lah kalo si Hima ini punya banyak peran, yaitu sebagai mahasiswa, istri, dan tak lupa, sebagai seorang ibu. Iya, seorang Ibu. Ibu muda tepatnya. Takjub banget dia udah melahirkan seorang penghuni bumi baru di usia yang masih unyu-unyu begini :D
sumber gambar : mayamarisa16.blogspot.com
Kalau gue, sebagai mahasiswa, kalo pulang kuliah dan capek, ya udah, langsung tidur. Tapi si Hima enggak. Pulang-pulang, walopun badan capek, dia mesti ngelanjutin pekerjaan rumah tangganya. Nyuci, ngepel, masak, ngurus anak dan ngurus suami pula. Kalo gue? Ah, kamar berantakan ntar aja dah diberesinnya~ Dan catet, dia pulangnya naik motor sendiri, dimana jarak rumah dengan kampus itu.... jauuuuuhh banget.

Keren banget nggak sih Hima ini? Iya lah!

Sampai suatu saat, si Hima ini mengalami percekcokan sama suaminya. Nggak usah gue ceritain lah ya kronologis lengkapnya gimana, nggak etis. Pokoknya ini melibatkan seorang cewek yang menjadi orang ketiga, dimana si orang ketiga ini kita panggil aja dengan Kornet.

Apa lo udah mulai nebak-nebak apa gerangan yang terjadi?

Ya, intinya si Kornet ini ngeganggu hubungannya Hima dan suami. Kornet mulai mendekati suaminya Hima. Ya namanya juga cinta. Kalo suami digoda sama cewek lain, istri mana sih yang nggak marah?! Kalo istri nggak marah, patut dipertanyakan tuh kecintaannya.

Ceritanya pun masih panjaaaaang kelanjutannya. Pada akhirnya, si Hima dan suami akhirnya berhasil berbaikan. Yah, gue dan temen-temen yang lain juga ikutan seneng karena akhirnya si Hima nggak murung lagi.

Eh, gue pikir masalahnya selesai. Nggak taunya, beberapa lama kemudian, percekcokan kembali muncul. Dan kini membawa-bawa orang ketiga yang lain pula. Gue nggak tau mau menyebut si orang ketiga ini siapa. Ehm, karena tadi udah pake nama Kornet, sekarang kita pake nama Sosis *oke, sekarang kita udah siap barbeque-an dengan kornet dan sosis *slurrrpp

Gue pikir sih paling masalah ini bakalan reda dengan sendirinya. Eh, tapi gue salah. Masalah kali ini lebih besar dan sepertinya berbuntut panjang. Menurut Hima, suaminya kali ini lumayan keterlaluan. Masa udah nuduh kalau si anak bisa aja bukan anak mereka berdua.

sumber gambar : kulecanbazi.com
Bah! Setan apa sih yang udah ngerasukin si suami Hima?! Pengen gue jambak deh tuh setan biar nggak macem-macem sama kehidupan rumah tangga orang lain. Ah...eh... tapi, kalo si setannya botak gimana cara gue ngejambaknya ya?

Masalah yang cukup pelik ini, masih berlanjut sampai sekarang. Bahkan, bisa berujung pada perpisahan yang tak diinginkan. Sebagai teman, gue dan temen yang lainnya hanya bisa mendengarkan curahan hati si Hima. Mau ngasih saran takutnya salah omong.

"Hima, gue dan temen-temen yang lain, sayang lo. Sebenernya gue nggak mau kalau lo dan suami sampai misah, kasian anak lo. Tapi, gue juga nggak mau lo tersiksa lahir-batin. Gue kasian sama lo-nya. Mungkin gue dan temen yang lain belum berumah tangga, jadi nggak bisa begitu merasakan apa yang lo rasa. Tapi yakin deh Hima, kita tau gimana rasa sakit yang lo rasakan,"

...

Yah, ngedenger cerita begitu dari mulut temen sendiri, rasanya miris. Gue yakin bahwa percekcokan adalah bumbu dalam kehidupan berumah tangga. Tapi, jangan sampe bumbu yang dikasih kebanyakan. Ntar nggak enak.  

Kenapa gue bisa menyimpulkan bahwa si Hima ini adalah seorang ibu muda yang hebat sekali? Tak lain dan tak bukan adalah karena kegigihannya untuk tetap mempertahankan nasib rumah tangganya. Walau dia udah pernah tersakiti sebelumnya (permasalahan dengan si Kornet) dan kemudian tersakiti lagi, dia tetap tegar. Gue tau, walaupun suami udah nggak peduli sama dia dan anaknya, si Hima tetep berjuang untuk bertahan.

Yeah bro, gue cerita kayak gini bukannya nakut-nakutin kalian, terutama kaum hawa, untuk berumah tangga. Nggak kok. Menikah muda dan membina rumah tangga adalah suatu ibadah dan kesenangan yang tak terkira. Bayangin deh. Lo yang biasanya hanya bisa ngeliat Ibu atau perempuan lain yang sedang hamil, akhirnya bisa ngerasain sendiri gimana perut jadi lebih gede dan ada yang gerak-gerak di dalem. Hihihi...
sumber gambar : nurul-rizqi.blogspot.com
At least, gue hanya bisa berdoa yang terbaik untuk Hima. Gue nggak tau hal terbaik apa yang bakal diberi Tuhan buat Hima. Tapi gue yakin kok Him, di ujung masalah yang sedang mendera lo ini, Tuhan udah nyiapin hadiah besar buat lo. Percaya deh :)


catatan:
Gue udah dapet ijin dari si yang punya cerita buat berbagi kisahnya di posting-an ini kok :))


_SPTW_

27/03/14

Happy 1st (Late) Anniversary!

KAMIS, 27 MARET 2014


Yuhu~

Selamat hari jadi yang pertama sayang ❤... *cium layar laptop yang nampilin home tulisandarihatikecilku.blogspot.com 

Duh, harusnya artikel ini gue posting tanggal 25 Maret biar tepat setahun umurnya si tulisandarihati! Namun, koneksi internet yang ngadat di tanggal 25 serta sederet alasan lain, menyebabkan gue nge-posting bukan di hari H-nya. Duh, maapin gue sayangsss.. Tunggu tahun depan ya :D
Akhirnya, nggak terasa udah setahun gue punya blog. Nggak terasa ya :") Waktu cepat berlalu kalau kita menikmatinya. Kayaknya baru kemaren aja gue ngutak-atik laptop dan tiba-tiba dapet pencerahan buat memiliki sebuah blog pribadi sendiri.

Hei! Apa perlu si tulisandarihati ini diguyur air, diceplokin telur, dan dilumuri tepung sebagai perayaan hari jadinya? Hahaha,. kalo bisa sih, gue maunya juga begitu :p

Si tulisandarihati yang sekarang, bukanlah tulisandarihati yang dulu. Gue akuin sendiri. Hehehe.. Kalo menengok ke belakang, gaya penulisan gue yang sekarang lumayan berbeda dengan yang dulu. Kalo dulu mungkin masih acakadul gak karuan tapi sekarang udah mulai terangkai rapi *nyengir lebar*

Kenapa lo ngebuat blog?

Hehehe, kalo pertanyaan itu dilayangkan ke gue, gue mungkin hanya angkat bahu dan menjawab, "entahlah". 

Nggak ada yang ngajarin gue macem-macem soal blogging. Gue otodidak bikinnya. Nyari ilmu sana sini lewat mbah google *thank you, mbah!*. Mulai dari gimana masang widget, pakai template yang ringan dan user-friendly, pasang ini lah itu lah.. Semua gue cobain sendiri. 

Oh ya soal template simpel si tulisandarihatikecilku.blogspot.com yang didominasi warna biru dan merah muda ini, awalnya gue nggak sengaja juga masang. Liat sana-sini nggak ada yang menarik. Trus entah kenapa gue kepincut sama tampilan satu ini. Yaps, walopun warnanya nggak mencerminkan gue yang tomboy begini, tapi gak apa-apalah ;) Gue emang pernah ganti ke template yang lain. Mulai dari warna hitam, hijau, hingga ungu pun gue jabanin. Tapi, sepertinya gue tetep sreg sama si biru-pink ini.

Dulu gue nggak tahu menahu soal promosi blog. Gue paling ya cuma dari mulut ke mulut doang nyebarinnya.Tapi, lama kelamaan gue manfaatin facebook, twitter, hingga google+ buat promosi.
sumber gambar : belajarsearchengine.blogspot.com
Gue juga mulai ikut komunitas ini-itu di google+. Gue banyak kenalan sama blogger lain. Mereka cukup membantu gue masalah blogging. Terlebih lagi waktu gue bermasalah dengan tampilan iklan yang cukup mengganggu, untunglah temen g+ gue, mas +sufyan yaan bersedia membantu. Thanks a lot! Trus gue juga kenal sama si +fidelia harris , duh walo gue sama fidel belum pernah bertatapan muka, tapi di dunia maya kami ini kayak temen akrab. Komen-komen di blog, hingga ber-twit-ria di twitter pun dijabanin. Hehe...

Buat sahabat GANGSTER gue, hihihi... gue tahu kok, guys. Gue ini adalah inspirator kalian ngeblog kan? Ahaha... Semenjak gue mulai aktif ngeblog, temen-temen gue itu mulai aktif kembali dan memamerkan blog masing-masing. Entah blog baru atau blog lama yang akhirnya diurus lagi. (tapi sekarang, mereka udah jarang aktif nge-blog lagi~)

Sebut aja si +Ardi Wilanda+Febryan Yustiadi+Bagus Kustanto+anggi mega , hingga +afita saputri dan Tutur (Oh, buat Pita, dia emang udah lebih dulu berkecimpung di dunia tulis-menulis ini, namun gue nya aja yang baru tau). Bahkan si temen kos gue, +Intan Utomo pun juga ngaktif lagi :p. 

Hem, masih gue inget postingan kontroversialnya si mami Anggi tentang cuap-cuapnya soal GANGSTER  di blognya yang masih domain wordpress, yang ngebuat gue dan yang lain mesem-mesem gak karuan.

Blog gue pun akhirnya mulai lebih berkembang. Satu persatu ada orang-orang baik hati yang nge-follow blog gue. Duh, gue seneng banget! Apalagi sama bang +Hari FDay (sekarang katanya pindah akun googleplus jadi +Catatan Raaifa ) yang bersedia jadi follower pertama gue. 

Jujur deh. Gue sangat senang kalau ada yang bersedia berkunjung ke blog ini, terlebih kalau meninggalkan komentar. Ya, bagi gue, komentar-komentar yang kalian ketikkan adalah penyemangat dan penekanan bahwa ada banyak juga yang ngebaca tulisandarihati gue ini. Makanya, kalo ada yang berkomentar, sebisa mungkin akan gue bales tanpa lelah. Aaaahh... pokoknya, I love you my commentator *peluk-cium-peluk-cium*
sumber gambar : www.zazzle.com
Terlebih buat temen kos gue yang paling kece badai, Intan Piranti (si pemilik blog intanutomo48.blogspot.com), yang bersedia menjadi komentator pertama di blog gue yang masih dulunya masih anget-anget. Thanks, sist!)

Duh, kalo mau disebutin satu-satu, banyak banget yang mesti gue ucapin makasih. Nggak sanggup gue sebutin. Oh, yang paling penting, makasih banget buat si laptop kesayangan, baskom merah sebagai alasnya si laptop, tv yang walopun gak gue lirik karena gue malah fokus ke laptop tapi tetep gue biarin nyala sebagai temen rame, serta wifi kos yang senantiasa menemani gue dikala ngetik-ngetik buat di blog :*

Oh, ini adalah beberapa postingan awal gue:
1.  Let Me Introduce My Self, bisa dibilang cuap-cuapnya gue pertama kali. Ada juga alasan-alasan yang mendasari gue ngeblog. Mari dibaca~ (klik ini)

2. Episode Terakhir Doraemon, yeah.. gue pecinta kucing biru tanpa telinga asal Jepang yang satu ini. Mungkin kalian ada yang belum baca kisahnya? Silahkan mampir cyin... (klik ini)

3. Sering denger kata GANGSTER disebut? Tenang men... Ini bukan geng acakadul gak jelas, bukan geng motor, bukan yakuza yang kayak di pilem-pilem itu.. tapi ini adalah kumpulan sahabat gue di kampus. Mau tau lebih banyak? Baca dulu dong.. (klik ini ya bro) Ntar kapan-kapan gue kupas lebih banyak lagi soal mereka. HAHAHAHAA!

4. Long Weekend Gue Kali Ini... , berisi coretan yang kadang ngebuat gue pengen banget nge-lakban dan ngiket di pohon tuh satu-satu si GANGSTER. Soalnya mereka doyan banget ngeledekin perihal gue yang bener-bener pulang kampung hanya di momen tertentu x_x (klik ini) dan ceritanya lanjut di Trip to Tulungagung (klik ini), hingga akhirnya gue pulkam beneran kok :p (baca Pulkam Buat Mahasiswa disini)

Keliatan kan gaya penulisan gue yang masih ababil gimanaaa gitu :p

Mau tau yang lain? Silahkan dikorek-korek ya daftar isinya. Dibuka satu-satu, dibaca (kalau dikomentari malah lebih bagus lagi) hingga di follow blog-nya juga boleh kok, boleh banget! ;)

Hem, selama setahun-an ini gue juga berusaha untuk tetap buat postingan baru tiap bulan. Hehehe, rencananya sih gitu... Tapi, akhirnya ada masa-nya juga gue nggak nge-posting apapun di suatu bulan tertentu. Duh, karena faktor kesibukan tuh x_x.. Tapi, sampai sekarang, gue tetep berusaha untuk tetap berkarya dan update yang baru-baru tiap bulan kok. Hehe, doain ya!

Oh yeah, satu lagi alasan kenapa gue lebih suka blogging daripada update status nggak jelas di akun jejaring sosial. Ya karena itu. Bagi gue, semua orang emang bisa nulis-nulis di status jejaring sosial. Update inilah, itulah.. Lima menit kemudian galau nggak jelas lah.. Tapi, nggak semua orang bisa merangkai kata-katanya itu ke dalam rangkaian tulisan yang bisa menarik perhatian banyak orang, seperti di blog. Ya kan? ;)

Akhir kata, gue mengutip kata-kata motivasi agar gue (dan kalian juga tentunya) tetep semangat nulis buat postingan di blog masing-masing. Tentu dengan gaya dan ciri khasnya sendiri-sendiri. Semangat! Ganbatte! Spirito! Jeongsin!
sumber gambar : www.squirrelbakes.com
“Menulis adalah suatu cara untuk bicara, suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa—suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah di mana. Cara itulah yang bermacam-macam dan di sanalah harga kreativitas ditimbang-timbang.”Seno Gumira Ajidarma, Ketika Jurnalisme Dibungkam Sastra Harus Bicara 


_SPTW_
luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com