10/05/14

Ibu Muda Ini Hebat Sekali

SABTU, 10 MEI 2014
time : 18.30


Gue punya temen. Sebut aja namanya Mawar.... ah, enggak deh. Kenapa kedengeran kayak nama korban kejahatan yang di tipi-tipi? Ah, oke. Kita panggil aja dia si Hima. 

Okesip.

Diantara gue dan temen-temen yang lain, si Hima ini menurut gue yang paling dewasa. Gimana enggak? Di usianya yang nggak terpaut jauh sama kita-kita, dia tuh udah membangun rumah tangganya duluan. Ya, nama bekennya sih nikah muda.

Hima ini aktivitasnya padat banget. Tau sendiri lah kalo si Hima ini punya banyak peran, yaitu sebagai mahasiswa, istri, dan tak lupa, sebagai seorang ibu. Iya, seorang Ibu. Ibu muda tepatnya. Takjub banget dia udah melahirkan seorang penghuni bumi baru di usia yang masih unyu-unyu begini :D
sumber gambar : mayamarisa16.blogspot.com
Kalau gue, sebagai mahasiswa, kalo pulang kuliah dan capek, ya udah, langsung tidur. Tapi si Hima enggak. Pulang-pulang, walopun badan capek, dia mesti ngelanjutin pekerjaan rumah tangganya. Nyuci, ngepel, masak, ngurus anak dan ngurus suami pula. Kalo gue? Ah, kamar berantakan ntar aja dah diberesinnya~ Dan catet, dia pulangnya naik motor sendiri, dimana jarak rumah dengan kampus itu.... jauuuuuhh banget.

Keren banget nggak sih Hima ini? Iya lah!

Sampai suatu saat, si Hima ini mengalami percekcokan sama suaminya. Nggak usah gue ceritain lah ya kronologis lengkapnya gimana, nggak etis. Pokoknya ini melibatkan seorang cewek yang menjadi orang ketiga, dimana si orang ketiga ini kita panggil aja dengan Kornet.

Apa lo udah mulai nebak-nebak apa gerangan yang terjadi?

Ya, intinya si Kornet ini ngeganggu hubungannya Hima dan suami. Kornet mulai mendekati suaminya Hima. Ya namanya juga cinta. Kalo suami digoda sama cewek lain, istri mana sih yang nggak marah?! Kalo istri nggak marah, patut dipertanyakan tuh kecintaannya.

Ceritanya pun masih panjaaaaang kelanjutannya. Pada akhirnya, si Hima dan suami akhirnya berhasil berbaikan. Yah, gue dan temen-temen yang lain juga ikutan seneng karena akhirnya si Hima nggak murung lagi.

Eh, gue pikir masalahnya selesai. Nggak taunya, beberapa lama kemudian, percekcokan kembali muncul. Dan kini membawa-bawa orang ketiga yang lain pula. Gue nggak tau mau menyebut si orang ketiga ini siapa. Ehm, karena tadi udah pake nama Kornet, sekarang kita pake nama Sosis *oke, sekarang kita udah siap barbeque-an dengan kornet dan sosis *slurrrpp

Gue pikir sih paling masalah ini bakalan reda dengan sendirinya. Eh, tapi gue salah. Masalah kali ini lebih besar dan sepertinya berbuntut panjang. Menurut Hima, suaminya kali ini lumayan keterlaluan. Masa udah nuduh kalau si anak bisa aja bukan anak mereka berdua.

sumber gambar : kulecanbazi.com
Bah! Setan apa sih yang udah ngerasukin si suami Hima?! Pengen gue jambak deh tuh setan biar nggak macem-macem sama kehidupan rumah tangga orang lain. Ah...eh... tapi, kalo si setannya botak gimana cara gue ngejambaknya ya?

Masalah yang cukup pelik ini, masih berlanjut sampai sekarang. Bahkan, bisa berujung pada perpisahan yang tak diinginkan. Sebagai teman, gue dan temen yang lainnya hanya bisa mendengarkan curahan hati si Hima. Mau ngasih saran takutnya salah omong.

"Hima, gue dan temen-temen yang lain, sayang lo. Sebenernya gue nggak mau kalau lo dan suami sampai misah, kasian anak lo. Tapi, gue juga nggak mau lo tersiksa lahir-batin. Gue kasian sama lo-nya. Mungkin gue dan temen yang lain belum berumah tangga, jadi nggak bisa begitu merasakan apa yang lo rasa. Tapi yakin deh Hima, kita tau gimana rasa sakit yang lo rasakan,"

...

Yah, ngedenger cerita begitu dari mulut temen sendiri, rasanya miris. Gue yakin bahwa percekcokan adalah bumbu dalam kehidupan berumah tangga. Tapi, jangan sampe bumbu yang dikasih kebanyakan. Ntar nggak enak.  

Kenapa gue bisa menyimpulkan bahwa si Hima ini adalah seorang ibu muda yang hebat sekali? Tak lain dan tak bukan adalah karena kegigihannya untuk tetap mempertahankan nasib rumah tangganya. Walau dia udah pernah tersakiti sebelumnya (permasalahan dengan si Kornet) dan kemudian tersakiti lagi, dia tetap tegar. Gue tau, walaupun suami udah nggak peduli sama dia dan anaknya, si Hima tetep berjuang untuk bertahan.

Yeah bro, gue cerita kayak gini bukannya nakut-nakutin kalian, terutama kaum hawa, untuk berumah tangga. Nggak kok. Menikah muda dan membina rumah tangga adalah suatu ibadah dan kesenangan yang tak terkira. Bayangin deh. Lo yang biasanya hanya bisa ngeliat Ibu atau perempuan lain yang sedang hamil, akhirnya bisa ngerasain sendiri gimana perut jadi lebih gede dan ada yang gerak-gerak di dalem. Hihihi...
sumber gambar : nurul-rizqi.blogspot.com
At least, gue hanya bisa berdoa yang terbaik untuk Hima. Gue nggak tau hal terbaik apa yang bakal diberi Tuhan buat Hima. Tapi gue yakin kok Him, di ujung masalah yang sedang mendera lo ini, Tuhan udah nyiapin hadiah besar buat lo. Percaya deh :)


catatan:
Gue udah dapet ijin dari si yang punya cerita buat berbagi kisahnya di posting-an ini kok :))


_SPTW_

9 komentar:

  1. hmmm... semoga Tuhan memberi kekuatan untuk kak Hima...

    BalasHapus
  2. @Tri : iya, amin.. makasih doanya ya mbak tri. si Hima mesti berterima kasih banget pada orang-orang yang udah mau baca kisahnya ini. :)

    BalasHapus
  3. nice sist :)
    ditunggu kunjungan baliknya ya http://vadabro.blogspot.com
    thanks ;)

    BalasHapus
  4. sherly... hidup dalam pernikahan itu ga segampang dan seenak saat masih pacaran terlebih lagi buat pasangan yang masih muda...
    aku aja yang udah tua masih sering salah paham terus... ahahahah... *mewek*

    titip pesen buat Hima "Tuhan sudah memberikanmu begitu banyak kebahagiaan yang tak terhitung, jadi jangan pernah fokus hanya pada 1 kesedihan aja.. bersyukurlah, dirimu masih diberi kekuatan.."

    del.. del... kasih nasihat buat orang... laki lu kemana del??

    *jlebb*

    BalasHapus
  5. @Vadaa : i'll visit later. thanks for coming :)

    @fidel : wah, si emak fidel muncul lagi. halooooo dellll.... oke, gue dengerin deh nasehat dari yang udah tua kayak lo. kan gue masih imut-imut baby face gini :D

    wah, makasih sarannya. bakalan gue sampein ke Hima deh :)

    BalasHapus
  6. oeee beb. kapan si hima sama suaminya baikan? kok gue kagak denger ya?

    BalasHapus
  7. Ryan : Heh beb, lo gak update banget sih! Yaa pokoknya udh baikan deh ^^

    BalasHapus
  8. eh ya memang betul lho, aku juga suka salut dan kagum banget sama temen atau saudara yang udah berani memutuskan untuk menikah di usia muda, suka jadi mikir nanti aku bisa gak yaa sehebat mereka itu, hehe..... aku ikut seneng juga akhirnyaa Hima bisa berbaikan lagi sama suaminya, semoga mereka selalu bahagia untuk selamanya :)

    BalasHapus
  9. De : Hohoho... nah kan, kita berdua juga sama-sama salut pada orang-orang seperti itu. Siapapun mereka yang memutuskan menikah, tentu nggak ada yang mau berujung pada perpisahan. Semoga kita semua pada akhirnya bisa terus langgeng dengan pasangan ya De ^^

    BalasHapus

Gimana? Asik gak bacanya? :))

Nggak usah jadi silent reader mulu. Biar lebih akrab sama Sherly, makanya sering komen dan main disini gih. Nggak ada verifikasi katanya kok (tapi tetep SOPAN dan NO SARA yes!)

Komentar kalian senantiasa gue baca. Sherly mah apa atuh, tanpa komentar kalian.. blog ini hanyalah butiran debu semata :"

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com