06/12/14

Udah Jenuh Kuliah? Yakin Mau Nikah Aja?

SABTU, 6 DESEMBER 2014
@KamarKosMalang

Ngomong-ngomong, jangan kira gue mau kawin gegara nge-post tulisan begini. Suer! Gue masih mau kuliah dan belum siap melepas status kelajangan ini. Syumpeeh~

Tulisan ini terinspirasi dari salah seorang temen, yang berinisial: Anggi --oke, gue khilaf. itu bukan inisial.

Biasalah... Namanya juga mahasiswi banyak pikiran. Tugas ini-itu dan seabrek kegiatan lain pun pada akhirnya membuat kalimat tersebut terlontar dari mulut, yang kemudian di-forward oleh Ket dalam bentuk update status:
yakin?? -via facebook.com
Iya sih.. Rasanya semester ini udah sumpek gak karuan. Tugas dikasih hari ini, mesti dikumpul besok. Tugas hari ini kelar, besok datang lagi. Istilah kerennya sih, mati satu tumbuh seribu. Tjakeeepppp~

Atau percakapan antara Dina dan Altin, beberapa hari yang lalu, sewaktu kita lagi ngerjain tugas kelompok dan kemudian Dina nyahut seperti ini


Dina: Duh, Teh (panggilan Altin)..... Sumpek aku sama tugas kuliah ini! Mau nikah aja lama-lama

Altin : Lah, kamu pikir aku enggak? Ya aku juga mau, Din.. Cuma ya.....
Dan gue juga ikutan manggut-manggut dengerin mereka. Meng-iya-kan?? 

Dulu, waktu masih jadi maba (mahasiswa baru) *iye, gue ngerasa tua banget ya*, gue nggak habis pikir dengan apa yang ada di otak para anak kuliah yang ngebet pengen kawin. Lah, apa gak sayang sama jutaan duit yang bakalan kebuang sia-sia kalau mereka akhirnya mutusin berhenti kuliah dan mengubah status KTP menjadi: kawin? Apa gak sayang sama otak yang udah diperas berkali-kali saat tes masuk kuliah dulu? Apa gak sayang sama duit yang kebuang untuk segala biaya kehidupan saat kuliah selama ini? Apa gak sayang sama semua jerih payah KRS-an tengah malam demi rebutan kelas sama mahasiswa lain? Apa gak sayang sama......

Oke. Mungkin kalo dijabarin, bisa-bisa nih blog gak cukup ngejabarin semua ketidaksayangan tersebut.

Tapi, itu dulu. Setelah gue tidak lagi jadi maba dan perlahan-lahan menjadi mala (mahasiswa lama) yang secara tidak langsung mulai digusur sama adek-adek tingkat baru, gue pun akhirnya tahu dan mengerti dengan apa yang ada di benak para anak kuliahan angkatan tua tersebut. 
sering baca ginian gak? -via kristiani288.blogspot.com
Mengapa? Karena, semakin tinggi jenjang perkuliahan, semakin berat pula beban yang mesti ditanggung. Kesukaran mata kuliah makin bikin kepala puyeng, tugas-tugas semakin banyak, dan (ini yang paling bisa bikin stres) tugas akhir pun semakin membayangi. *ehm,  inget. disini gue menyebut: TUGAS AKHIR daripada menyebut skripsi yang terbilang cukup sukses membuat para mahasiswa kepikiran tingkat akut. Dan mereka pikir, mungkin satu-satunya cara mengakhiri semua penderitaan tersebut adalah dengan MENIKAH.

Tapi, wahai para anak kuliahan (terutama mahasiswinya).... 

Emang sih, di kehidupan pernikahan, gak bakalan ada dosen yang nyuruh lo nutup pintu ruang kelas dari luar ketika lo telat masuk kelas. Nggak bakalan ada dosen yang tiba-tiba ngasih tahu kalo besok ada kuis dan lo belum belajar sama sekali. Nggak bakalan ada yang namanya lo ngelembur sampe malam demi seonggok tugas.

nikah? -via www.primasr.com
Tapi...

Apa kalian yakin kehidupan menikah lebih baik daripada kehidupan perkuliahan? Yakin kalian udah siap hidup mandiri dari orang tua? Yakin kalian udah siap menafkahi kehidupan kecil baru kalian sendiri? 
ngajarin anak belajar yukk.... -via www.merdeka.com
Dan siapkah kalian berubah status menjadi ORANG TUA ketika suatu hari nanti ada sebuah kehidupan baru yang lahir di antara kalian? 

But, heeeyy....!!!

Gue NGGAK BERMAKSUD NGELARANG NIKAH loh ya. Ada juga temen gue yang meskipun udah nikah, tapi tetep ngelanjutin kuliahnya. Tapi ya itu... Temen gue kelihatan lelah, baik di kampus maupun di rumah. Ya gimana enggak?! Di rumah udah repot ngurusin suami-anak, eeeh di kampus repot ngurusin tugas ini-itu.

Rempong cyinnn~

Tapi, kalau kalian mau menikah, ya silakan.... Yang penting udah siap sama konsekuensinya. Siap lahir batin pula.

Kalau gue sih ya, selesaiin kuliah dulu. Baru deh.... ehm, nikah.

Ngomong-ngomong, gue curcol tentang pernikahan mulu. Emang, mana calonnya? Calon?? Mana calon gue? -____-


_SPTW_

15 komentar:

  1. oke gue tunggu undangan loe sama mas DIK* :p

    BalasHapus
  2. @Febryan: Wahahaha.... undangan apa dulu nih? nikah? wkwkwk...

    BalasHapus
  3. undangan khitanan mungkin kali ya.... :P

    BalasHapus
  4. bilang aja postingan yg ini kode buat kakak yang itu hihi

    kuliah itu aslinya enak, yang gak enak itu tugas-tugasnya tu lo.. ngerusak mood baik, ngerusak kreativitas, dll :D

    BalasHapus
  5. @Nayko : nah loh, Ris... bukan khitanan kok, ih, :p

    @Fathur : huahahaha... semua orang bilang kalo ini kode buat kakak itu. ah, enggak kok... tapi, kalo kalian semua nganggep gitu, ya udah. jadilah kode terselubung *eh

    BETUL SEKALI!!! Kuliah itu enak, yang gak enak tugas-tugasnya. Setuju gue sama lo, Tur!

    BalasHapus
  6. HIDUP MAHASISWA

    Please visit my friend's blog
    http://mrsimpleblogg.blogspot.com/

    BalasHapus
  7. semangat kelarin kuliaah sher :)

    BalasHapus
  8. @Jamil: Hiduupppp!!!! Ehehe.... okey, i'll visit later ;)

    @Irma: makasih semangatnya Ir... ehehehe.. ^^

    BalasHapus
  9. Semua ada waktunya kok, Sher... termasuk pernikahan *dantiba-tibamembayangkanpernikahan*

    Nah sekarang, semangat aja, jalani dengan ikhlas... nikmati kehidupan kamu saat ini :), Insyaa Allah semua akan terasa ringan dan menyenangkan ^^

    eh iya ya suami aku nanti siapa ya? kayak gimana mukanya? terus ada anak/anak kecil yang manggil aku "Ibu"... wahhh *_*

    BalasHapus
  10. @De: duh, gue telat baca komen lo. Maapin yak! iya kok iya, ada masanya juga, tapi kapaaann???

    gue juga ngebayangin. pasti lucu deh ya ada yang manggil kita dengan sebutan mama/ibu. trus akan ada suami yang bakal kita urusin tiap hari. terus... eeealaaah... kok juga ikutan bayangin pernikahan yak? wkwk

    BalasHapus
  11. Hai Sherly,

    Baca post yang ini jadi inget dulu suntuk-suntuknya kuliah semester akhir. Dulu sih nikah bukan issue yang ada di kehidupanku masa itu, meski temen2 juga udah mulai banyak yang sebar undangan Errr... :p

    Aku pengennya malah kabur ke pantai aja dan take a year off or two (or forever?) dari segala hiruk-pikuk dunia yang fana ini dan jadi world backpacker LOL! Silly, isn't it?

    Tapi yahh... it will be over eventually don't you worry :) Stick on what your goals are and selamat menikmati 'seru'-nya jadi mahasiswa tingkat akhir ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, juga Nind... ^^

      Gue jugak mau Nind kalo jadi world backpacker. Trus ya liat ini-itu mengagumi keindahan dunia di belahan bumi yang lain.

      Err... iya. Ini udah selalu mencoba untuk jadi mahasiswi tingkat akhir yang teteup ketjeh!

      Hapus
  12. Ya ampuun, ini dilema para mahasiswi tingkat akhir banget. Menurut saya sih, mending ngelarin kuliah dulu, kerja bentar baru nikah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Lu! Hihihi... ya nih, tapi gue ya tetep bakalan kukuh pendirian buat kelarin nikah dulu. Ya kaliiiii gue dikeplak duluan kalo ngebet minta kawin >.<

      Hapus
  13. Ahahaha, tulisannya sesuatu sekali deh. Kalau aku sendiri lebih memilih gak nikah, karena idup sendiri jauuuuh lebih menyenangkan XDDD

    http://farrelandmerry.blogspot.co.id

    BalasHapus

Gimana? Asik gak bacanya? :))

Nggak usah jadi silent reader mulu. Biar lebih akrab sama Sherly, makanya sering komen dan main disini gih. Nggak ada verifikasi katanya kok (tapi tetep SOPAN dan NO SARA yes!)

Komentar kalian senantiasa gue baca. Sherly mah apa atuh, tanpa komentar kalian.. blog ini hanyalah butiran debu semata :"

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com