05/08/15

Kenapa Makanan Enak Cuma Ada Pas Malam Hari?

RABU, 5 AGUSTUS 2015
@Bontang, Kalimantan Timur, Indonesia


Februari, Maret, April... Oke, oke. Gue bukan lagi latihan ngapalin nama bulan dalam setahun. Gue cuma ngitung udah berapa lama sejak terakhir kali gue ngepost di blog ini. Hehe.. iya. Udah 6 bulan terhitung sejak Februari.

Alasannya? Gak usah lah ya dijabarin. Antara lagi sibuk dan males itu beda tipis.

Banyak banget yang udah gue berhasil laluin selama 6 bulan ini. Macem-macem dan semua berkesan di hati. Mulai dari sibuk nyari tanda tangan buat nentuin calon dosen pembimbing skripsi hingga kasak-kusuk sibuknya KKN. Hehe.. iya. Jadi pas bulan Mei-Juni gue KKN di Kabupaten Malang. Walau cuma sebulan setengah, tapi rasanya ada berjuta cerita disana. Mulai cerita seneng, sedih, sampai bahkan kisah cinta pun ada *haha, yang terakhir ini selalu jadi cerita klasik dari masa ke masa.

Sebelumnya, minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin. Maafkan kesalahan gue pada kalian, walaupun tanpa kalian sadari kesalahan kalian pada gue lebih banyak lagi *kemudian ditabok.

Jadi apa yang mau gue ceritain setelah ngilang 6 bulan? Well, gak ngilang-ngilang banget sih. Gue tetep online sana-sini, tapi nggak ngebuka blog gue aja. Hahaha..

Sini. Gue ceritain soal makanan aja deh. Mumpung draft satu ini udah lama kesimpen rapi di mari.

----
 

I LOVE FOOD, REALLY-REALLY-REALLY LOVE!

Iya. Gue cinta makanan. Ehm, oke. Pasti nggak hanya gue. Tapi jutaan umat manusia di luar sana sudah pasti mencintai apa yang gue cintai ini.

Gue juga bukan tipe pemilih makanan. Apa aja makanan yang tersaji, gue bakalan lahap. Bukan rakus, bukan! Tapi itu sekedar menghargai si pembuat masakan agar senang dan merasa jerih payahnya memasak tidak sia-sia karena mengetahui bahwa si pemakan sangat menikmati makanannya.

makan enak nih! --via duniafitnes.com
Tapi, ya... Seluruh dunia juga tahu. Makan berlebihan berbanding lurus dengan kenaikan berat badan. Huh, gue benci banget untuk urusan yang satu ini! Kenapa? Karena gue selalu ngarep agar gue bisa makan sepuasnya tanpa takut gemuk. Emang sih... Ada beberapa orang yang dianugerahi badan 'sakti', yaitu badan yang dari sono-nya gak bisa gemuk-gemuk walaupun makan segentong sekalipun. Dan, sayang sekali pemirsa. Gue bukan termasuk tipe badan sakti.

Satu lagi yang gue benci dari makanan di Indonesia: Kenapa makanan enak cuma ada pas malam hari???!!! Kenapaaa??! *sambil gebrak meja*

Sebut aja: nasi goreng, capcay, sate, martabak, terang bulan, roti bakar. Semua menu enak itu seringnya dijual pas malam hari, dimana kata 'malam' bagi para pelaku diet adalah waktu terlarang buat menyantap makanan.

masih bisa tahan sama wanginya roti bakar diolesi margarin? --cr on pict
Gue yang emang sering berada dalam mode on-diet, selalu berusaha keras buat gak sering menyantap makanan enak itu. Bukannya apa. Tapi, kelebihan kalori di malam hari bakalan nambah lipatan-lipatan lemak di perut. Dan aktivitas di malam hari biasanya gak sepadat pas siang. Akhirnya pun bisa ditebak. Dengan hati riang gembira, si lemak-lemak itupun hinggap di tubuh kita.
gue gak mau punya perut giniii T.T --via viva.co.id
Dan bagi gue, kenyataan itu adalah a BIG problem!

Gue suka nasi goreng, martabak, dan sederet menu yang gue sebut di atas, dimana fenomena abang jualannya hanya pas malam hari aja. Tengok aja pas siang-siang. Mana ada abang-abang dorong gerobak nasi goreng.
warung ginian biasanya rame pas malam, bukan siang hari --cr on pict.
Emang sih... Ada beberapa rumah makan yang nyediain menu-menu itu di sepanjang hari. Tapi bagi gue, rasanya gak akan seenak kalo makanan itu disantap pas malam hari. Setuju??

Jadi, inilah yang terus menjadi pertanyaan gue sampai hari ini. Kenapa makanan enak cuma ada pas malam hari? Wallahu 'alam. Sekian dan terima kasih.

Bonus foto:
kalo abang jualannya seksi begini, adek masih bisa tahan kah? hwahahaha :)) --via hipwee.com


-sptw


14 komentar:

  1. benerr banget, smua-mua buka di jam 6 sore ke atas.... hmmm bikin ngemil lancar jaya ya

    BalasHapus
  2. @Gustyanita: hihihi... iya nih! godaan terbesar bagi para pelaku diet

    BalasHapus
  3. Hahahahaha, rakus sama laper beda tipis sher.
    btw mampir juga ya ke blog gue, baru sempet upload juga nih tulisan terbaru..
    http://novelisal.blogspot.com/2015/08/om-om-tanpa-nama.html

    BalasHapus
  4. @Faisal: hhe.. tipiiissss banget. oke deh sal, gw meluncur kesanaa

    BalasHapus
  5. kslo menurut gue pribadi, makanan enak sering dijual di malam hari karena kalo di siang hari kan cuacanya panas banget tu, nah biasanya kan makanan enak juga banyakan panas-panas juga, jadi kurang nikmat kalo di siang hari,, mendingan di jualnya malam hari karena malam hari biasnaya udaranya dingin,, jadi klop dah,, bisa ngangetin badan plus suasananya romantis juga #Eh

    BalasHapus
  6. @Aleks: ehehe, maafkeun gue yang baru bales komen... eemm,. tapi ya tapi, misalnya nih. Siang-siang membahana kata lo cocok yang panas juga makanannya. Ehm, emang enak gitu maem soto ayam panas di tengah cuaca terik cetar membahana? gue sihh.. emmm.... mending milih es campur yang dingin asoy

    BalasHapus
  7. Kalau saya kalimat, "antara sibuk dan males beda tipis" itu masalah di niat dan keingginan saja.. hehe..

    Pa kabar..? udah lama saya ga berkunjung ke blog ini.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.... berarti diriku kurang meniatkan diri biar nggak males.. eh, sibuk maksudnya.

      Halohaaaaaa~ baik, gue baik. Hihihi, kangen nggak?Gue juga kangen dengan semua-muanya. Di tahun 2015 ini semangat nulis agak tersendat. Duh, ayook semangat! *menyemangati diri sendiri*

      Hapus
  8. well kalo menurut ane Sher, kebanyakan orang kerja itu di pagi sampe sore hari, pada saat itu mereka ga begitu pengaruh ama "rasa" makan siang, asal kenyang dan ngebuat mereka fokus kerja lagi. Nah kalo malam harinya mereka istirahat atau jalan - jalan. Pada saat itulah mereka ingin memanjakan lidah mereka sekalian "refreshing" setelah seharian kerja, karena faktor itu, pada malam hari adalah pasar yang paling ideal buat pelaku usaha kuliner buat ngejajain makanannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dit, pernyataanmu sungguh panjang lebarrrr... Ehm, oke. oke. Gue meng-iya-kan jawaban dari lo yang udah kerja dah. Hem, masuk akal juga sih. Jadi, malem tuh enaknya wisata kuliner ya? Trus manjain diri dengan menjejali perut dengan beragam makanan enak (tapi) nggak sehat dan bikin gendut?? Well, I just say 'errrr.....'

      Hapus
  9. Hai Sher! pas aku liat-liat ini di blogmu, judul ini yang langsung aku buka... dan ironisnya... aku baca ini sambil makan martabak! haduh berat badan.. berat badan... hehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga Nis :) Hayo loh hayooooo... salah banget baca postinganku sambil makan martabak. Mestinya sambil makan nasi goreng dan terang bulan juga *eh

      Hapus
  10. Sherly coba main-main ke Tegal. Makanan (ga cuma makan besar, tapi jajanan juga banyak lho) enak ada sepanjang hari dari pagi sampai malam, terutama buat pecinta pedesss :D


    Nuzha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gw ke Tegal.. wah, bisa gendut seketika. Parah deh Nuzha ini >.< Tapi, kalo gw kesana.. rumah lo ya berarti? Ehehe, gw numpang yak!

      Hapus

Gimana? Asik gak bacanya? :))

Nggak usah jadi silent reader mulu. Biar lebih akrab sama Sherly, makanya sering komen dan main disini gih. Nggak ada verifikasi katanya kok (tapi tetep SOPAN dan NO SARA yes!)

Komentar kalian senantiasa gue baca. Sherly mah apa atuh, tanpa komentar kalian.. blog ini hanyalah butiran debu semata :"

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com