15/11/15

[Part 1] KKN ala Sherly: Ini Loh Pasukan Glanggang

MINGGU, 15 NOVEMBER 2015
@Malang, Jawa Timur  


(Maaf ya kalo post ini mungkin kepanjangan. Yah abisnya gimanaaa?? Anggota KKN gue bejibun, 20 orang bokkkk~ Ya mesti gue deskripsiin atu-atu laahh... Tapi, cerita lainnya akan gue bagi jadi beberapa bagian. Tapi, bener deh. Dibaca dulu ampe abis, karena ini gue kemas dengan bahasa menarik ala-ala Sherly. Nggak percaya? Makanyooooo, dibaca dulu. Yuk! :)

=:=:=:=:=:=:=:=:=

Jadi, sebenernya postingan gini gue post dari bulan-bulan kemaren ya. Hehe.. Maklum, laptop gue yang sebelumnya lagi rusak, ngadat, dan.... gak bisa nyala lagi. Udah gue usahain bawa ke tempat servis. Kata masnya sih, mungkin karena usia si Compay (nama laptop gue: baca ceritanya disini) yang udah tua. Dan gimana nasib Compay sekarang? Tewas. Hiks.

Udah ah. Cukup intermezo-nya. Ntar gue ceritain lebih lengkap lagi di postingan selanjutnya. Okeh?

Jadi, kampus tercinta sudah memprogramkan KKN (Kuliah Kerja Nyata) selama 5 minggu, dari pertengahan bulan Mei-Juni 2015 yang lalu. Walaupun rata-rata di fakultas lain tuh KKN merupakan mata kuliah wajib, namun fakultas gue hanya menjadikannya mata kuliah pilihan. Soooo... daripada gue ngeganti beban KKN yang 4 sks itu dengan kuliah teori dalem ruangan sebanyak 4 sks, ya gue dengan pinternya milih KKN dong! soalnya otak gue agak payah kalo disuruh belajar teori. 

Sampe sekarang, kertas ini masih ada di gue loh. Kertas nama desa yang diberikan pas hari pertama pembekalan KKN :")

Gue dari jauh-jauh hari udah getol cari informasi sana-sini soal KKN di semester pendek (sekarang diganti namanya jadi: semester antara). Walo bolak-balik cari informasi, gue seneng. Soalnya, ini bakalan jadi aktivitas yang menyenangkan karena bakal ketemu sama anak-anak lain dari berbagai fakultas di kampus. Lumayan ya buat dikecengin selama sebulan? Kan gue bosyeeen liat muka anak laki di fakultas gue yang itu-itu doang? *kemudian ditabok sama semua laki di fakultas gue*

Beruntungnya, kampus gue nggak menempatkan mahasiswanya KKN-an di jauh-jauh tempat. Cukup di sekitaran Malang aja. Di area Malang Kabupaten, lebih tepatnya. Nggak kayak kampus-kampus lain yang bisa menempatkan mahasiswanya hingga ke luar pulau. Sebenernya sih bisa ditempatin ke daerah Papua dan Madura sana, tapi gue maunya di Malang aja lah, biar enak.

Jadi, kelompok KKN gue yang jumlahnya 20 orang ini ditempatin di Desa Glanggang, Kecamatan Pakisaji, Kabupaten Malang. Jaraknya cuma 30 menit-an dari pusat kota. Dan gue selama KKN sempet beberapa kali bolak-balik posko KKN-kos gue :D Hahahaha.. itu KKN an apa gimane tonggggg??

Pasukan gue jumlahnya 20 orang (termasuk gue), yang dibagi menjadi 7 cowok dan 13 cewek. Kita berasal dari berbagai fakultas yang berbeda. Selama 5 minggu itu, kita nempatin dua rumah berbeda yang dalam proses pencariannya pun membutuhkan negosiasi yang cukup alot. Walo beda rumah, tapi rumah cewek-cowoknya mah cuma beda beberapa langkah doang! Dari posko cowok ke posko cewek ada kali selemparan batu.

Ini, gue kasih liat formasi lengkap pasukan gue (atas) bersama dengan perangkat desa (bawah).

Maafkan barisan yang nggak rapi-kacau-alakadut (Lokasi: Balai desa saat penutupan KKN)
Semingguan pertama, isi kegiatan kita cuma survey sana-sini. Halah. Survey ya paling sejam-dua jam doang. Abis itu, free baby~~ Yup! Paling ya survey nya jam 9 pagi-an, trus jam siang udah balik ke posko lagi. Trus tinggal ke dapur dan menyantap makan siang yang udah dimasak bareng-bareng.

Di minggu-minggu selanjutnya, udah ada yang memulai prokernya (baca: program kerja). Ada yang hilir mudik ke sekolahan, sampe (sok-sok) hilir mudik. Gue termasuk yang rajin hilir mudik ke SD karena gue kebagian proker di SD. Dan beruntungnya, desa KKN ini termasuk yang udah maju dan di bulan KKN ini (lagi-lagi beruntung) karena desa Glanggang sedang menyiapkan rangkaian Bersih Desa. Jadi, program desa yang sudah ada tersebut.. kita selipin di program kerja kita. Jadilah program kerja KKN kelompok gue kebanyakan ngikut di program kerjanya desa. Hahaha.... tenkiuuuu warga desa Glanggang~

Satu lagi yang bikin gue beruntung ditempatkan disini. SINYALNYA LANCAR JAYA, BOS!!!

Iya, sengaja gue ketik kapital, bold, dan dikasih warna. Biar lu pada mupeng sama desa KKN gue. Nggak kayak temen-temen gue di desa lain yang nggak beruntung. Daerah mereka suliiittttt banget sinyalnya. Bahkan, harus ke spot tertentu biar dapet sinyal walopun cuma satu bar. Kayak waktu itu gue protes ke satu temen gue pas kebetulan ketemu face-to-face.

Gue: Eh, lo kok jarang bales chat bbm gue sih?!
Temen: Ya ampun, Sher. Jangankan bales bbm.. Mau nelfon ato sms aja susah.
Gue: Sumpeh? Makanya, KKN-an di desa gue dong!
Temen: ........................

Dan gue sangat-sangat-sangat bersyukur dan berterimakasih pada salah satu provider yang nomornya gue pake internetan selama disana (sebut aja namanya: Indos*t, dengan nomor kartu IM*). Byuuhh~ lancar jaya broh! Mau pagi-siang-sore-malem, gue bisa puas tuh internetan. Entah sambil ongkang-ongkang kaki di sofa, sambil makan, atopun sambil masak di dapur.. sinyalnya ngajak gue pengen peluk mulu! Emang sih semuanya lancar internetan, walopun ada beberapa anak yang mesti cari spot tertentu biar sinyalnya lancar. Dan mereka ini yang biasanya pake provider Telk*msel dengan nomor Simpa*i Lo*p. Iyeh sih, nomor itu internetannya murah. Tapi ngajak berantem juga gara-gara agak sulit.

Sekarang, waktunya mengenalkan diri para penghuni posko sini ya.. Tangan gue keburu pegel nih mesti deskripsiin satu-satu tiap anak. Tapi gak apalah, demi cintaku pada kalian, gaes..

Dari anak laki dulu yehh~
Itu posko cowok. Abaikan jemuran di depannya (Lokasi motret: dari teras posko cewek)
1. Ini nih pak kordes kita. Louis. Si ketua yang kepilihnya pun dari ajang satu pihak doang. Pokoknya mau gak mau, harus mau! Dia ini lumayan oke selama menjabat jadi kordes kita. Tenkiu atas segala jasa-jasamu, pak!

2. Terus, Styo. Iya. Namanya dieja gitu. Bukan kurang huruf 'e' apa gimana. Nah, kalo ini si wakil ketua yang kayaknya jarang memerankan tugasnya sebagai wakil ketua. Hobinya masak dan tidur! Dia ini chef-nya KKN Glanggang nomor satu! Nggak ada dia, kegiatan perdapuran sedikit terhambat. Dia juga suka tidur di sembarang tempat.. anywhere, anytime! Kayak kebo dah.
Minus dua personil... dan kemudian jadilah boyband! (Lokasi: Paralayang, Batu)
3. Lalu, ada Abror. Dia ini paling adem-ayem di posko. Pembawaannya tenang dan bisa diandelin di segala hal. Paling enak diajak jalan. Misal, "Bror, temenin main ke desa sebelah yuk!", atau, "Bror, gantiin piket desa hari ini. Pelisss??". Dia juga suka baca buku, bahkan pernah minta gue nge-gotong kumpulan novel yang gue punya di kos buat dibaca di posko. Dan satu lagi, gue sukak banget sama bentuk tubuhnya Abror yang lumayan kebentuk di bagian lengan dan perut (walopun Abror gak pernah mau buka baju buat nunjukin bentuk badannya -_-, yaelahh.. ini gue model cewek apaan seh?)

4. Terus, ada lagi si Didit. Ini salah satu dari dua orang pengepul asap rokok di desa Glanggang. Kerjaan favoritnya? Tidur, ngopi, mainan Line Get Rich, dan ngebulin asap rokok! Cewek-cewek KKN kadang sampe ngusir dia dari ruang tamu posko daripada mesti ngehirup asepnya. Walopun termasuk yang ogah-ogahan di posko, buat masalah kebersihan posko cowok gue mesti acungin sepuluh jempol buatnya: salut dah, Dit!
Itu pun gue yang gambar loh. Niat banget sampe diwarnain segala.
5. Nah, ini nih pasangan ngebul-nya si Didit, yaitu si Bayu! Orangnya suka ngerokok, gitaran, dan maenan burung. Jangan mikir buruk dulu. Ini burung beneran, bukan burung.... you-know-lah. Jadi, pas KKN itu bukannya bawa baju ya, si Bayu ini mah malah bawa burung plus sangkarnya! Suerrr!! Tiap pagi burung peliharaannya itu (entah jenis apa) dijemur di bawah sinar mentari pagi. Dan ada satu momen lucu (dan menyedihkan juga). Suatu hari, sangkarnya si burung lupa digantung. Jadi, pas ditinggal selama satu-dua jam... tiba-tiba tuh sangkar ditemukan dalam keadaan kosong dan si burung udah lenyap gak bersisa. Iya. Digondol kucing kayaknya. Si Bayu ini juga hobi gitaran, walopun suaranya gak seindah permainan gitarnya.

6. Lalu, ada si Ilham. Usianya yang paling muda di posko dan sering manggil kita-kita dengan sebutan Mas dan Mbak. Walopun di awal-awal KKN sering nggak di posko karena kegiatan lain dari kampus, tapi kami tetap sayang padamu dek Ilham! Sering merasa gak pede karena kulitnya yang paling eksotis. Tapi sumpeh deh, walopun item, kamu manis loh, Ham. Serius. Apalagi disandingin ama gigi gingsul dan perut sixpacks yang hobi banget gue elus-elus tuh perut. Haam~~ Kangen ama peyutmuuu...
Mas, sehat??? Kayaknya enggak
7. Spesies cowok terakhir di posko kita, si Aby. Si angkatan tua dari anggota kita. Hobinya bikin kesel anak-anak cewek! Entah deh, adaaaa aja hobinya buat ngintilin anak cewek dan bikin mereka mencak-mencak. Suka juga rebutan antrian kamar mandi sama anak cewek. Dan juga, kalo masalah kebersihan kayaknya si Aby mesti belajar dari Didit. Beneran. Tuh kamar yang ditempati seorang diri kayak kapal pecah! Duh, duh... kok isi paragraf ini isinya jelek semua ya? Hehehe, maafkan gue, By.

Sekarang, mari berpindah cerita ke anak cewek. Yuk mariiii~ Huft, mesti siap-siap bedah otak nih buat mikir deskripsi yang tepat, apalagi jumlah personilnya yang lumayan buanyaakkk.. Oke. Mari disimak.
Para cewek genggessss (Lokasi: Stadion Kanjuruhan Malang)
8. Cewek pertama yang akan gue kenalin adalah... entar, entar. Ini cewek tapi bisa aja termasuk golongan cowok. Abisnya badannya kekar macam cowok dan ngomongnya nyablak banget. Hihihi.. Namanya Eka, gaes... Maklum, dia itu atlet gulat.

9. Lalu, ada Fida. Si bohay dan juga jago masak ini adalah emak kebanggaan kita! Dia juga merupakan partner-nya masak Styo. Si emak sering galau gara-gara mikirin pacarnya yang nun jauh disana (di desa KKN seberang) yang konon katanya dideketin sama cabe-cabean. Aduh, mak....

10. Kemudian, ada Vita. Dia sering jadi tempat gue curhat dan partner jalan yang asik. Sering gue ajak sana-sini naik motor keliling desa. Paling sering kangen sama pacarnya yang juga merupakan seorang polisi yang lagi bertugas di tanah Kalimantan (di kota tetangganya Bontang kalo gak salah, di Samarinda kayaknya. Iya ya, Jef?) Hihihi... dia ini suka gue panggil dengan sebutan Jefri karena namanya ada unsur-unsur 'Jefri-nya'. Hei, Jef.. semoga hati lo nggak goyah pada si abang polisi sana ya.. walopun selama KKN, ehm, ada yang berusaha deketin lo. Ya kan? Ya kan? Iyain aja lah.
Ini dapur kita. Iya. Lengkap gitu, berasa lagi piknik bukan KKN. Tau gak story-behind-this-photo? Jadi tuh cewek bertiga jarang megang dapur, jadilah mereka dipaksa masak-entah-apa. (Lokasi: dapur ketjeh!)
11. Kemudian, ada Ulla. Si princess satu ini juga tempat gue curhat. Kenapa dijulukin princess? Konon julukan itu diberikan oleh temen-temen satu fakultasnya gara-gara dia yang terlaluuu... seperti princess. Gaya ngomongnya lah, gaya jalannya lah, apalah. Tapi, it's okay, La. Gue sukak gaya loooooo.... Ulla ini suka dengerin musik dengan earphone. Lagu-lagu yang diputar pun sekitaran: lagu dangdut, korea, hingga lagu lawas. Disikat semua mah sama si Ulla! Oh ya, selain princess, dia juga dapet julukan lain: Ratu Korea, karena sanking sukanya dengan hal-hal berbau korea. 

12. Nah, ini nih gue kenalin salah satu dari dua cewek yang sefakultas sama gue. Namanya Sirta. Si kecil berkacamata yang rambutnya keriting ini lincah banget. Wajahnya ngingetin gue sama salah satu temen SMA gue, si Ismi. Sumpeh, mirip. Rambutnya lah, kurusnya lah, tinggi badannya lah, apalah. Kadang kalo malem udah larut, suka cerita ini-itu sama gue di ruang tamu (yang gue jadiin lokasi tidur gue juga. Hehe). Hobinya yang lain? Ngobrol cas-cis-cus sama pak kordes pake bahasa inggris yang kadang dicampuradukin sama bahasa indonesia-jawa. Sumpeh, kadang bikin gue geleng-geleng kepala sendiri.

Salam dari pantai! Yeaaaayyyyy (Lokasi: Pantai Tiga Warna Malang)
13. Setelah Sirta, cewek lain yang sefakultas sama gue... si Alifah! Nah, yang gue suka dari si Ipeh ini adalah hari-tanggal-bulan-tahun lahirnya samaan kayak gue. Dan kita hanya lahir dipisahkan oleh laut Jawa (Hihihi, gue lahir di pulau Kalimantan, dia lahir di pulau Jawa). Dua sejoli berzodiak virgo kayak kita ini juga punya satu kesamaan yang lain, entah gue bilang ini samaan yang baik atau yang buruk.. tapi gue dan Ipeh dijulukin: si otak kotor! Ngomong apa-apa yang berbau boys-minded kita pasti nyambung. Entahlah. Kita yang terlalu dewasa apa gimana ya, Peh? Gak apalah, Alipeh! Kita patut berbangga sama otak kita ini. Toss!

14. Lalu, ada Liyani. Nah, si nona tidur ini sama-sama punya spot favorit kayak si Alifah kalo di posko: kamar! Mulai tidur lah, ngobrol lah, sampe internetan. Liyani mah bisa betah banget di kamar seharian . Kata dia, pojokan kamar adalah tempat paling cihuy kalo buat internetan. Ahelah Lin.. elu sih pake kartu Simpa*i, rada bikin kesel sinyalnya. Kayak gue dong... Mau internetan dimana aja, bebasssss.
Lima gadis penari dadakan --via instagram
15. Trus kita berpindah ke cewek yang gue kira usianya muda, tapi ternyata udah tua. Namanya Dewi. Anak lain biasa manggil: Mbak Dewi. Cuma gue dengan songongnya manggil langsung namanya. Hehe, sorry ya, Dew. Gue nggak biasa manggil temen sendiri dengan embel-embel 'mbak'. Hal yang gue suka dari seorang Dewi adalah rambutnya yang lurus-hitam-panjang-alami! Pas banget kalo dijadiin bintang iklan shampoo. Sini, Mas... biar adek guyur pake aer..  Nah si Dewi ini sukanya telfonan berjam-jam sama si mas pacar. Ebusett... itu apa aja yang diomongin, Dew? Betah amat. Trus juga sering berantem sama si pacar yang kadang bikin kita dag-dig-dug sendiri. Masa nih ya si Dewi pernah nekad (hampir) minggat malem-malem gara-gara berantem sama si pacar?! Duh, duh.. Akhirnya ya kita jaga-jaga sampe malem biar Dewi gak kabur.

16. Setelah itu, mari kenalan sama si bu sekretaris kitaaahh, bu Aida. Si Aida ini juga sama-sama punya make-up segambreng kayak gue, yah, walopun kata anak-anak sih masih rempongan gue. Yang paling gue inget, dia ini suka banget makan cilok yang ada di Kepanjen, dan rela jauh-jauh kesana hanya demi seonggok(?) cilok. Hihihi... yaelah, walopun gitu mah teteup aja anak-anak seposko hobi nitip cilok ke dia.

Selfie everywhereeeee (Lokasi: teras posko cewek)
17. Nah, sekarang gue akan mulai ngenalin trio cewek yang kayak-kembar-tapi-enggak-eh-tapi-mukanya-mirip-banget. Kita mulai dari Qina. Nah, kalo Qina ini si bu bendahara yang paling jago megang uang. Yang paling gue seneng adalah Qina gak rela anak-anak posko makan kurang kayak orang susah walopun hidup KKN-an. Yippieee!!! Kalo gak salah dia pernah bilang gini, "Duh, rek.. Nggak ada jajan ya? Ini nih duit, beli gih jajan biar kalian gak kelaperan gitu. Trus duit buat masak hari-hari nggak usah di pres banget ya..". Alamakkkk.. cinta kali gue sama elu buk bend~

18. Lalu trio selanjutnya ada si Nindy. Kadang, gue suka ketuker manggil antara Qina dan Nindy. Kadang gue noleh ke Nindy tapi manggilnya Qina, sampe mulut berbusa-busa pun udah jelas dia nggak bakal noleh :"D Dulu, kita paling syusah kalo hubungin Nindy, soalnya hp nya bukan smartphone, jadi kalo gosip ini-itu di grup rada susah. Eh tapi sekarang dia hape baru yang smartphone loohhhhh... Sini, sini.. ikutan ngegosip lagi sama ibu-ibu kompleks, yuk!
itu si trio kembar Glanggang. Emang beda sih, tapi dulu tuh rasanya mereka miriiiippp banget --via instagram
19. And.... trio terakhir adalah Ririn! Si kecil pemilik pipi gembul ini paling suka dijahilin. Sering dijulukin anak SMP (parahnya lagi anak SD) karena badannya yang mungil, padahal dia mah udah kuliah. Kalo lagi berdiri di sebelahnya Ilham yang badannya tinggi, udah deh, bener-bener berasa kayak kakak yang udah kuliah lagi main sama adeknya yang masih SD. Hihihi... Kecil-kecil tapi elu ngangenin loh, Yinnnnn..

20. Nah! Kata orang, simpanlah bagian yang terbaik di yang paling akhir. Ehem! Jadi, anggota terakhir dari kelompok KKN ini adalah: gue, SHERLY. Si cewek satu ini rempong banget sama pernak-pernik dandannya. Make-up nya segambreng dan paling suka dandan di ruang tamu. Terus tidurnya gak suka di kamar dan kasur yang empuk, tapi milih di sofa ruang tamu. Katanya anak-anak posko, "Ahelah Sher.... bayar iuran sama, tapi milih tidur kok ya di sofa!" Hehe.. maklum, walopun dandanan kota tapi badan masih kampung! Soalnya nggak suka sama suasana kamar yang sumpek. Ih! Si Sherly ini juga termasuk kakak KKN yang paling dicari sama anak kecil di desa >.< dan juga.... termasuk ribet sendiri sama kisah percintaannya di desa Glanggang yang termasuk kompleks (nah, soal yang ini gue nggak akan panjang lebar disini ya, ntar gue posting lagi di post laennya)
Inih! Ini 'kamar' gue. Dihiasi sama origami buatan gue juga. Kalo udah malem, ini sofa jadi singgasana gue seorang.

Wawww... Fyuhh.... Ya ampunn.....

*elap-elap keringat*
*usap-usap punggung yang pegal*
*nge-kretekin jari tangan yang kaku*
*pijet-pijet kaki yang kram*
*miringin kepala kanan-kiri yang pegal*

Akhirnyaaahhhh.... cerita temen-temen KKN gue udah lengkap! Pas 20 orang personil! Bahkan, +Intan Utomo sampe bilang gini pas ada yang nanya gue lagi ngapain, "Itu tuh si Sherly. Lagi bikin CV buat kerja kali ya. Ngetik dari kapan sampe berjam-jam gak selesai-selesai.."

Maklum dong, Tan! Kan ini demi teman-teman terbaik gue selama KKN. Hadiah yang bisa gue persembahkan setelah bernaung satu atap dengan mereka selama sebulan lebih. Gue nggak tau deh, kayak apa KKN gue kemaren kalo nggak ketemu dengan orang-orang gokil nan ajaib kayak mereka. Mungkin akan hampa, sehampa hati ini. Ah!

guys, masih inget foto ini? foto pertama kali kita dikenalin ke penduduk desa. (Lokasi: Balai Desa)
 
Foto terakhir KKN! Posko kita pindah di pantai.. kayaknya minus si Ipeh deh. Haha, jumlahnya cuma 19 (kalo gak salah itung)

Jadi, itu cerita gue di part 1. Tunggu part-part selanjutnya ya. Gue jamin cerita lainnya bakal asik, seru, nggak ngebosenin, de el el... By the way, sewaktu gue ngasih tau salah seorang temen tentang niatan gue bikin cerita soal KKN, dia nggak kalah hebohnya dengan gue. Bahkan sampe nyeletuk: Lo mau bikin cerita KKN? Gak afdol kalo gak ada cerita cinloknya!

Dan gue cuma bisa mandang takjub ke arah dia --"



-sptw-

20 komentar:

  1. Huahaha
    kamar dipakai sendiri kayak kapal pecah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, bener dah. Tuh kamar yang dipake sama Aby seorang ukuran sebenernya bisa muat 3-4 anak, tapi kemudian dia tempatin sendirian. Mana suasana kacau gak karuan pula. Naah.. kamar lo sendiri gimane? :p

      Hapus
  2. Huahahahaha sheerrrrrrr >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduhhh.... gw mau ikutan ketawa tapi nggak tahu ini siapa. Wahai si unknown (anonim), siapa andaaa? :"D

      Hapus
  3. Huahahahaha sheerrrrrrr >.<

    BalasHapus
  4. Ngakak banget liatin poto cowok bertiga, yang 2 gandengan tangan XDDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, gue juga ngakak kok pas pertama kali tau ada foto itu :D

      Hapus
  5. i'm Waiting for the love story and Funny Story. . .

    Good Luck. . .

    BalasHapus
  6. KKN = Kuliah Kerja NIKAH !!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu saran aja sih buat km biar segera :))

      Hapus
    2. itu saran aja sih buat km biar segera :))

      Hapus
    3. ntar kalo gitu tunggu undangannya ya

      Hapus
  7. Okay, I will waiting for your story......

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan gw sebenernya penasaran si secret ini siapa ya... ah, sepertinya gw tau ini siapa. wakakakaka~

      Hapus
  8. Balasan
    1. Iya gitu. Huahahaha... ini salah satu komentar tersingkat yang gw baca

      Hapus
  9. Mbak sher itu yang foto di paralayang batu kok kayak editan yak wkwkwkw.

    Eh eh orang malang tho. salam kenal saya juga orang malang :D

    Aihh yang mana nih cerita cinloknya ? mau bacaa doong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh sungguhan loh itu fotonya. No hoax.

      Eh iya ya? Salan kenal *salim*

      Duh duh duhhhhhhhh jadi keinget draft blog kan yaaaaa.. soon deh bakal diterbitin. Makasih udah ngingetin loh La!

      Hapus

Gimana? Asik gak bacanya? :))

Nggak usah jadi silent reader mulu. Biar lebih akrab sama Sherly, makanya sering komen dan main disini gih. Nggak ada verifikasi katanya kok (tapi tetep SOPAN dan NO SARA yes!)

Komentar kalian senantiasa gue baca. Sherly mah apa atuh, tanpa komentar kalian.. blog ini hanyalah butiran debu semata :"

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com